Energi Spiritual adalah awal mula kehidupan, bukan pikiran


Energi spiritual adalah energi yang berasal dari Percikan cahaya Tuhan di dalam diri manusia, ataupun diri setiap mahluk. Energi spiritual adalah energi terpenting yang ada. Ini adalah energi yang sepenuhnya ilmiah tetapi belum masih bertentangan dengan pemahaman ilmiah di Bumi.


Energi ini adalah energi kehidupan universal atau energi kekuatan hidup.


Ini adalah energi yang mengalir melalui segala sesuatu - hewan, manusia, tumbuhan, dan semua makhluk hidup.



Itu ada di mana-mana dan mengisi ruang. Inilah yang diciptakan oleh ciptaan itu sendiri.



Energi ini memiliki banyak nama, tetapi semuanya sama.



Sepanjang sejarah, para praktisi menemukan berbagai cara untuk memanfaatkan energi kehidupan universal ini

Pendekatan mereka beragam karena budaya dan agama tempat mereka dilahirkan:

Mandarin = Chi atau Qi

Jepang = Ki
Sansekerta = Prana
Yunani = Pneuma
Hawaii = Mana
Teknis = Energi bio, Energi halus, dan Energi primer
Barat = Orgone, Eter, Materi Gelap, Odyle, Magnetisme Hewan, Kekuatan Vital, Entelechy, Energi Hormik, Energi Libido, Energi Tachyon
Intuitif = Energi
Lainnya = Energi psikis, Energi magis, Energi universal


Segala sesuatu yang kita lakukan melibatkan energi.
Semua yang kita lakukan, pikirkan, dan rasakan mengeluarkan energi. Kita tidak bisa pergi sehari tanpa itu.
Kesuksesan, kesehatan, dan keadaan pikiran kita semua tergantung pada tingkat energi kita.


Misalnya, sering setelah bertengkar, kita  merasa sangat lelah. Ini karena ketika kita menggunakan emosi negatif - kemarahan, kecemburuan, dan kesedihan - kita mengambil banyak energi dan kita tidak menerima energi apa pun kembali.



Kita merasa terkuras setelah menggunakan begitu banyak energi dan kemudian kita mengalami ketidaknyamanan ketika tidak ada lagi yang tersisa.



Tetapi ketika Kita makan dengan benar dan berolahraga, Kita merasa bersemangat.



Bayangkan bagaimana perasaan Kita dengan lebih banyak energi. Kita dapat bergerak dengan bebas, memiliki lebih banyak waktu dan kebebasan, atau melakukan banyak hal.



Belajar mengendalikan spiritual energi adalah belajar bagaimana mengendalikan hidup Anda.


Imagine how you would feel with more energy. You can move freely, have more time and freedom, or do many things.

Learning to control spiritual energy 

is learning how to control your life.

Kita Adalah Baterai  yang Hidup, Berjalan dan saling berintgeraksi dengan baterai yang lain

Semua yang kita lakukan adalah mengeluarkan energi.
Kita berlari, mengangkat tangan, berjalan dan berbicara.
Banyak orang hidup dengan baterai ukuran rata-rata, yang habis pada akhir hari.
Tetapi ketika kita memiliki energi dalam jumlah besar, kita tidak hanya dapat melakukan lebih banyak tetapi kita dapat melakukan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan.

The Science Of Spiritual Energy
Welcome to the “The Science Of Spiritual Energy.” This Science Of Spiritual Energy teaches us many dimensions of Spirituality. Many people think that worshiping God is spirituality but they are wrong as it is only a part of it.


Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana alam semesta ini diciptakan dan bagaimana energi spiritual bekerja? Anda mungkin memiliki banyak pertanyaan tetapi Anda tidak tahu di mana harus menemukan jawaban sehingga pencarian Anda berakhir hari ini karena Ilmu Spiritual Energi akan menjawab pertanyaan Anda satu per satu

Kelahiran Semesta


Menurut ilmu spiritual energi, ketika tidak ada ruang, tidak ada waktu, tidak ada alam semesta, tidak ada lima elemen dan kita tidak dilahirkan, pada saat itu ada cahaya hidup yang juga dikenal sebagai "Pikiran Semesta" ( jadi, Tuhan menciptakan satu bentuk program cerdas maha canggih yang merupakan asal muasal semua mahluk ciptaan yang lain, ini disebut Universal Mind – Pikiran Semesta, atau ada juga yang menyebutnya sebagai Akashic Record, Akasha, lauhul Mahfudz), yang memulai Big Bang, yang menciptakan atom dan partikel kecil, dan kemudian seluruh alam semesta lahir. Ilmu Spiritual energi percaya bahwa kita semua memiliki 2 bentuk yaitu Digital dan Fisik, dunia digital membentuk dunia fisik kita jadi jika kita dapat menciptakan energi di dunia digital maka itu juga akan datang di dunia fisik
.

Pikiran Semesta adalah Pikiran, yang menyimpan data seluruh alam semesta dalam bentuk digital. Di alam semesta ini, semuanya terbuat dari energi dan pikiran semesta adalah benih dari semua energi.


Law of attraction can create both negative and positive things in your life why? Answer is simple it doesn’t know what is positive and what is Negative? It knows only 3 things

3 peran Pikiran Semesta

Brahma, Wisnu dan Mahesh adalah tiga peran Pikiran Semesta. Brahma berarti penciptaan sehingga ketika Pikiran Semesta Menciptakan energi baru itu disebut Brahma, ketika Pikiran Semesta bekerja sebagai pengelola energi dengan mengelolanya maka itu adalah Wisnu dan akhirnya ketika ia menghancurkan energi maka itu adalah Mahesh tetapi ia tidak dapat menilai energi sesuai dengan. parameter Baik dan Buruk karena pikiran semesta adalah bapak dari semua energi sehingga ia mencintai semua, ini juga disebutkan dalam buku-buku suci dari tradisi India seperti "Siwa begitu polos sehingga ia akan memberikan segalanya kepada Anda jadi tanyakan dengan hati-hati karena ia tidak bisa menghakimi" Sekarang harap dicatat di baris ini, kata Shiva adalah label hanya arti sebenarnya adalah Pikiran Semesta jangan menghakimi jadi tanyakan dengan hati-hati atau Anda akan menyesal karena memiliki energi tak terbatas dan tidak ada yang mustahil untuk itu karena memiliki kesadaran sendiri.

It’s the Energy that creates Life, and not the Mind
Ini adalah Energi yang menciptakan Kehidupan, dan bukan Pikiran


Seluruh dunia berjuang dengan pikiran dan imajinasi pikiran dan itu adalah perjuangan abadi. Sampai Kita hidup pada tingkat kesadaran pikiran ( logika ) dan menganggap pikiran sebagai pencipta hidup Anda, kita akan tetap berjuang dengan hidup.



You just can never come over, of your mind, because the mind is just an instrument and unless you understand the back-end process, you remain stuck in the mind.



Pikiran dan imajinasi adalah produk sampingan dari energi yang mengalir dari dalam. Persepsi Kita secara alami keluar dari produk sampingan, tetapi jika Kita menganggap produk sampingan sebagai segalanya, maka akan ada peluang bagi kita untuk terperangkap, dalam ilusi pikiran Kita.


Baca artikel : Kesadaran Spiritual


Semua pikiran dan imajinasi Anda adalah ombak, dari pikiran. Gelombang hanya dapat terbentuk jika energi spiritual melewati pikiran. Kualitas pikiran dan imajinasi Anda juga tergantung pada energi yang mengalir dari dalam. Jika energinya tinggi, gelombang pikiran dan imajinasi positif, dan jika energinya rendah, pikiran Anda menciptakan perspektif negatif terhadap kehidupan.



Pikiran dan gambar pikiran Anda terbentuk dari kesan dan pengalaman hidup Anda. Semua pengalaman dan kesan hidup tidak disimpan dalam pikiran, tetapi disimpan, pada benang halus yang membawa energi spiritual ke otak, jiwa, dan tubuh.


If the flow of energy is high, you create future, out of your past impressions, and if it’s low, your mind simply repeats the same old thoughts and images from the past.


Jika aliran spiritual energi tinggi, Kita menciptakan masa depan, dari kesan masa lalu Kita, dan jika rendah, pikiran Kita hanya mengulangi pikiran dan gambar lama yang sama dari masa lalu. Penting untuk terhubung dengan energi yang mengalir dari dalam, untuk memahami proses kehidupan.



Proses pikiran bersifat mekanis, dan data pikiran dan imajinasi dapat diubah, dengan mengubah pengalaman dan kesan hidup.



Jika Kita menganggap data pikiran Kita, sebagai hidup Kita, maka Kita tidak akan pernah bisa menemukan kebenaran hidup, yaitu melampaui pikiran dan imajinasi pikiran Kita. Setiap hari secara sadar atau tidak sadar, Kita melewati berbagai pengalaman hidup yang berbeda. Begitu banyak pengalaman berbeda yang membentuk proses mekanis pikiran Kita.



Tidak perlu, bahwa jika Kita memiliki pengalaman dan keahlian tentang sesuatu, pikiran akan dapat melakukan prosesnya. Kecuali jika Kita memiliki energi yang cukup mengalir melalui pikiran, pikiran bahkan tidak bisa melalui proses mekanis itu sendiri.



Sekarang, energinya bisa dari dua jenis. Yang Kita terima dari luar, dan yang mengalir dari dalam. Energi yang Kita terima dari luar, tetap untuk jangka waktu terbatas, tetapi jika Kita dapat terhubung dengan energi yang mengalir dalam, Kita terhubung dengan energi yang mengalir tanpa batas.



Energi spiritual yang berasal dari Percikan Cahaya Tuhan ( sering disebut sebagai Divine Light, Ruh, dll ) di dalam diri Kita sendiri yang mengalir melalui otak, hati, dan tubuh Kita, selalu dalam bentuk yang paling murni. Jika Kita terhubung dengan energi internal, perspektif Kita berubah menuju kehidupan. Kita tidak dapat melihat kehidupan dari masa lalu, tetapi Kita menyelami realitas kehidupan yang sebenarnya.



Setiap perubahan yang ingin Kita miliki, dengan hidup Kita, hanya dapat dimungkinkan jika Kita terhubung dengan sumbernya. Sumber hidup Kita bukanlah pikiran dan imajinasi, tetapi energi di baliknya.


Any change we wish to have, with our life, 
can only be possible if we connect with the source. The source of our life is not the thoughts and imagination, but the energy behind it,
 it come from Divine Light Within us, 
it comes from the process called awakening.

Jika Anda memiliki energi yang diperlukan pada saat itu, Anda dapat mencapai apa pun dengan kehidupan dan tetap terikat dengannya. Anda tidak terjebak ke dalam aspek negatif atau positif kehidupan, tetapi Anda mencari kebenaran dan mengikuti kebenaran.

Ketika Kita menyadari diri Kita sendiri, sebagai energi, Kita menyadari pentingnya penciptaan. Kita memiliki energi murni yang mengalir melalui tubuh, dan Kita dapat memulai membuat apa pun darinya. Jika Kita memiliki pikiran negatif atau tidak menyenangkan, mengalir dalam pikiran Kita, Kita tidak memperbaiki pikiran Kita, karena pikiran mengalir seperti gelombang, karena energi yang mengalir pada saat itu, melainkan Kita melepaskan diri darinya, dan mulai mengoreksi diri Kita sendiri. , di tingkat energi.


Pikiran tidak pernah konstan, karena aliran energi yang konstan melalui pikiran, setiap saat. Energi mengalir terus menerus, dan karenanya, aktivitas pikiran.

Ketika Kita terhubung dengan energi yang mengalir, Kita dapat menyadari bahwa, ketika energi batin Kita terjebak di dalam, Kita terjebak dalam pikiran Kita. Semua pikiran atau stres negatif, atau menekan perasaan atau emosi, adalah hasil dari penghalang, dalam aliran energi yang bebas.

Hidup bekerja dalam sinkronisasi. Energi mengalir melalui otak, hati, dan tubuh, dan dunia pikiran, perasaan, dan emosi yang halus mulai berputar dalam lingkaran. Bergerak maju, Kita membuat pilihan, keluar dari lingkaran, untuk mewujudkan, apa yang Kita butuhkan di dunia luar, dan mulai, bekerja ke arah itu. Lingkaran dalam ini setiap hari menambah lebih banyak pengalaman dan kesan hidup, dan lingkaran itu meluas dalam diri Kita.

Jika Kita tidak terhubung dari dalam, Kita tidak pernah repot untuk melihat kapasitas batin Kita, dan selalu menceburkan diri ke dalam hal-hal, yang berada di luar kemampuan Kita.

Setiap hari Kita mengakumulasikan pengalaman dan kesan tertentu dengan kehidupan, dan lebih banyak pengalaman dan kesan yang Kita kumpulkan, semakin banyak energi yang hilang, dalam menangani mereka, ke dunia halus Kita. Kita memiliki lebih banyak omong kosong untuk dipikirkan, yang membuat Kita lemah dari dalam.

Be very careful with your life. Choose your experiences and impressions with life, wisely and you don’t have to be ever bothered about stress or feeling depressed with life. It’s all about the matter of awareness, at the moment.

Orang berpikir bahwa pengalaman adalah guru terbaik, tetapi tidak semua pengalaman diperlukan untuk kehidupan. Kita hanya perlu mengalami hal yang sesuai dengan tujuan hidup Kita saat ini. Hal-hal yang tidak memiliki relevansi, dalam hidup Kita, tidak boleh menjadi bagian dari hidup Kita, karena hanya akan menguras tingkat energi Kita.

Energi spiritual itu murni dan Kita dapat menghasilkan apa pun darinya. Intinya adalah, apakah Kita benar-benar menganggap diri Kita sebagai wakil dari sang pencipta, atau Kita hanya tersesat dalam pusaran pikiran Kita. Pikiran itu sendiri bukanlah masalah karena apa pun yang Kita isi pikiran Kita, keluar dari pilihan dan keputusan hidup Kita. Masalahnya adalah, ketidaksadaran Kita, pada saat membuat pilihan dan keputusan.

Kita bukan pikiran, tetapi Kita terpisah dari pikiran Kita, dan pikiran hanyalah sebuah instrumen yang memiliki fungsi otomatisnya untuk menjalankan kehidupan. Cara ginjal memurnikan napas, cara perut mencerna makanan, dengan cara yang sama, pikiran memiliki berbagai fungsi.

Jika pikiran melewati pikiran Kita, dan Kita memaksa untuk bertindak, tanpa mengevaluasi konsekuensinya, maka Kita dikendalikan oleh mekanisme pikiran Kita. Ketika Kita digerakkan oleh pikiran, maka semua pikiran dan imajinasi Kita dan semua pengalaman dan kesan Kita dari masa lalu, mengendalikan hidup Kita. Kita tidak memegang kendali atas hidup Kita. Berhubungan dengan sumber batin membebaskan Kita dari proses kehidupan mekanis.

Life is not that complicated, the way your mind creates for you. If you consider the mind, as a base of life, you always fall short of life.

Pikiran menciptakan persepsi dari pengalaman eksternal dan kesan hidup, dan pengalaman dan kesan yang sama dalam jangka panjang menjadi hidup Kita. Jika Kita tidak sadar setiap saat, pikiran cukup mampu untuk menciptakan kesan dan pengalaman, tanpa persetujuan Kita dan hidup Kita akan menjadi mekanis dan Kita juga akan tetap, bagian dari proses itu, tanpa pemberitahuan Kita.

 Kita melanjutkan menjalani kehidupan, seolah-olah, semuanya nyata, seperti segala sesuatu masuk ke dalam pikiran Kita, tetapi Kita tidak akan pernah bertahan untuk sesaat, untuk memperhatikan, bagaimana semua hal memenuhi pikiran Kita? Kita dilahirkan dengan itu, atau diperoleh?

Saat Kita mengambil jeda dengan hidup Kita, dan merenungkan kembali, di masa lalu Kita, Kita akan menyadari bahwa hidup Kita, cukup mengikuti masa lalu Kita, pada saat ini, dan memperluas pengalaman masa lalu Kita ke masa depan, dalam satu atau bentuk lainnya.

The time you begin to drop all the thoughts and imagination of your mind, and begin to see life, as it is, as it appears like, in the moment, and begin to live from this moment, with the best response, you hold for the moment, then you begin to create absolutely new reality for yourself.


Begitu Kita mulai hidup di saat ini, Kita akan menyadari, bagaimana pikiran Kita, telah benar-benar menyerap Kita dan membuat sesuatu melalui Kita, dan Kita juga berpartisipasi di dalamnya, dengan sukarela, tanpa pemahaman, sifat sejati, dari pikiran Kita sendiri.

Cobalah untuk mengamati kehidupan, di luar pikiran dan imajinasi Kita. Jangan pahami situasi kehidupan, orang-orang atau peristiwa di luar benak Kita, tetapi cukup perhatikan mereka, tanpa penilaian.

Kehidupan mengalir dalam bentuknya yang paling murni, melalui Kita, dan Kita, dengan pikiran, hati, dan tubuh, mewujudkan kehidupan, darinya. Kecuali jika Kita secara sadar membuat pilihan dengan hidup Kita, melihat konsekuensi dari setiap tindakan Kita, di muka, Kita tidak akan pernah bisa mengatasi pola berulang dari pikiran Kita.


Setiap orang membawa pemahamannya sendiri terhadap kehidupan dan pemahaman itu muncul dari energi spiritual yang mengalir melalui diri kita yang kita terima dari kehidupan. Jika setiap individu secara sadar terhubung dengan energi yang mengalir dari dalam, maka ia dapat membaca pola hidup yang berulang, dan dengan mudah tanpa usaha, dapat naik di atasnya.


Belajarlah ilmu spiritual berbasis energi sehingga transformasi kesadaran bisa anda lakukan, dan manfaatnya bisa anda aplikasikan dalam hidup. Bila anda tertarik, silahkan ikuti program workshop privat selama 2 hari di jogjakarta ini :

Anda bisa hubungi saya setiap saat untuk mendaftar :
Coach Erlangga
Hp : 0812.9797.3166
W.a : 0896.3987.8115




Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment