Jiwa Tenang Batas Antara Surga dan Neraka

Jiwa tenang adalah kesadaran yang dapat memisahkan antara jalan yang mengarah ke surga dan neraka. Ketenangan jiwa adalah batasnya. Jika jiwa tak tenang maka kita akan mengalami neraka, jika jiwa bisa tenang, kita bisa mengalami surga.


To experience the heaven you have to walk down the path, and to experience the hell too, you have to walk the path too.

Jika Anda dapat melihat surga dan neraka pada saat itu, Anda dapat memilih jalan Anda dan berjalan ke arah itu. Tetapi intinya adalah, dapatkah Anda melihat surga dan neraka saat ini?

Anda tidak, dan dengan demikian masalah muncul. Jika Anda dapat melihat surga dan neraka saat ini, lebih mudah untuk memilih jalan dan berjalan ke arah itu, tetapi masalahnya adalah, Anda tidak repot-repot melihat kehidupan saat ini.

Apakah mungkin melihat surga dan neraka saat ini?

Iya itu mungkin. Ketika Anda hanya mengamati kehidupan, Anda dapat melihat surga dan neraka saat ini. Anda tahu, pikiran, perasaan, dan tindakan seperti apa yang akan membawa Anda ke surga dan pikiran, perasaan, dan tindakan yang akan membawa Anda ke neraka.

Jiwa tenang adalah batas dari kesadaran diri palsu dan kesadaran diri sejati. Kesadaran Diri Palsu terdiri atas Jiwa Ego, Jiwa Amarah dan Jiwa Keinginan ( inilah sumber energi dari logika ). Kesadaran Diri Sejati terdiri atas Jiwa Suci, Jiwa Murni dan Jiwa Bijak.

Kita semua ingin pergi ke surga, tetapi tidak ada yang tahu jalan ke surga. Ketika Anda menjadi pengamat kehidupan, Anda dapat melihat semua jalan kehidupan saat ini, dan kemudian Anda dapat membuat pilihan untuk diri sendiri.\


Di sinilah letak keajaiban kehidupan.

Bahkan neraka bukanlah masalah jika Anda secara sadar memilihnya sendiri. Masalahnya hanya muncul, ketika tanpa sadar Anda menemukan diri Anda di neraka. Maka kehidupan tampaknya menjadi masalah.


Hal terpenting dari surga dan neraka adalah, ia tidak terletak di suatu tempat di puncak langit, tetapi ia ada di dalam diri Anda. Bukan di dunia luar, tetapi di dalam diri kita ini. Anda, saya, kita semua mengalami surga dan neraka di dalam diri Anda.

Apakah Anda pikir ada kebahagiaan dan kesedihan di luar?

Ketika Anda menjalani kehidupan yang tidak disadari, setiap momen kehidupan tampaknya seperti neraka. Anda berjalan berpikir, Anda bergerak ke surga, tetapi ketika Anda mencapai tujuan Anda, itu tampaknya seperti neraka.

Anda memilih hal-hal dalam hidup Anda, berpikir itu akan mengarah ke surga, tetapi semakin cepat tampaknya menjadi neraka bagi Anda. Ini adalah tahap kehidupan, di mana Anda tidak tahu, apa yang harus dilakukan. Anda telah memilih sesuatu dari pilihan dan masih mengarah ke neraka, lalu di mana masalahnya?

Masalahnya terletak pada tingkat kesadaran, sudahkah anda merasakan kesadaran jiwa tenang?

Masalahnya terletak pada melihat. Pilihan Anda keluar dari keinginan Anda dan bukan karena pemahaman. Melihat memungkinkan Anda melihat sepanjang hidup. Anda dapat memilih apakah situasinya akan mengarah ke surga atau neraka.

Anda harus mengembangkan mata untuk melihat melalui kehidupan. Itu terjadi ketika Anda harus menjadi pengamat kehidupan. Pada saat ini, semua jalan kehidupan yang berbeda akan tampak jelas bagi Anda.

Pilihan Anda pada saat itu akan memberi tahu Anda, apa efeknya dalam hidup Anda.

Ingat, tindakan mengamati hidup akan membawa Anda ke surga, dan kehidupan yang tidak sadar akan membawa Anda ke neraka. Ketika Anda tidak menyadari, apa yang terjadi di sekitar Anda, apa pun yang Anda lakukan, itu akan membawa Anda ke neraka. Hidup adalah semua tentang kehadiran Anda saat ini. Kehadiran Anda yang sederhana memegang kekuatan untuk mengatur kehidupan Anda di dalam maupun di luar.

Surga juga merupakan keadaan pikiran dan neraka. Di tengah-tengah semua kekacauan dan kebingungan hidup, Anda dapat mengalami surga, tetapi ketika Anda merasa tidak sehat, bahkan jika Anda berada di surga, Anda akan mengalami neraka di dalam.


Kita semua ingin memiliki hal-hal baik dalam kehidupan dan kami mengutuk semua hal yang buruk di dunia luar. Kita tidak pernah menerapkan prinsip yang sama pada dunia batin kita. Di dunia batin kita, semua hal buruk ada, namun kita mengharapkan semua hal baik di dunia luar. Andaikata, kita smeua bisa selalu dalam kesadaran jiwa tenang.

Kita berjuang setiap hari untuk membuat hidup kita lebih baik di dunia luar, tetapi di dalam diri kita, sifat buruk selalu ada dalam pikiran kita. Kita tidak pernah berusaha untuk mengatasi keburukan batin dan menciptakan surga di dalam diri kita. Ingat, jika Anda pernah menemukan surga dalam hidup Anda, itu akan selalu ada di dalam diri Anda.

Seperti yang telah saya sebutkan, surga adalah kondisi pikiran. Keadaan pikiran ini hanya dapat dialami ketika Anda bangkit di atas sifat buruk dunia batin, dan menciptakan surga di dalamnya.

Kehidupan luar Anda adalah cerminan dari apa yang ada di dalam dan saat Anda mulai membuat perubahan di dunia batin Anda, Anda melihat naiknya surga di dunia luar. Ini adalah surga batin Anda, yang Anda alami di dunia luar.

Kita menjalani kehidupan, tetapi kita  tidak memahami prinsip dasar kehidupan. Kita  melakukan semua upaya dalam membangun surga fisik untuk diri kita sendiri, tetapi lupa bahwa, kecuali kita tidak memiliki surga halus di dalam diri kita, mustahil untuk mengalami surga fisik di dunia luar.

Masalahnya bukanlah masalah yang sebenarnya dalam hidup, tetapi tidak melihat masalah sebagai masalah adalah masalah kehidupan yang sebenarnya.

Masalahnya ada pada Anda, dan Anda terus memperbaiki dunia luar. Upaya apa pun yang Anda lakukan akan sia-sia, karena Anda menghabiskan energi Anda ke arah yang salah. Cobalah sekali kali melakukan ini dalam kondisi kesadaran jiwa tenang, pasti anda akan mulai tau dimana bedanya.

 Hidup ini sederhana dan sama sekali tidak rumit, tetapi semua kompleksitas kehidupan ada di pikiran Anda. Saat Anda menyatakan pikiran Anda kacau, Anda melihat aliran alami kehidupan.


Kita semua punya kebiasaan untuk melawan semuanya. Ketika masalah muncul, kita menyalahkan orang lain dan mulai berkelahi. Hal yang sama terjadi ketika kita mendapat masalah. Kita mulai bekerja keras dan berusaha keluar dari masalah sesegera mungkin, tetapi kita tidak pernah mencoba melihat segala sesuatu sebagaimana adanya, dalam bentuk alami.

Ketika Anda mengembangkan mata untuk melihat kehidupan, dalam bentuk alaminya, Anda tidak perlu melakukan apa pun, tetapi Anda memperhatikan bahwa semuanya diselesaikan dengan sendirinya. Seringkali tindakan kita karena ketidaktahuan membuat segalanya menjadi lebih rumit. Semua yang dibutuhkan dari ujung kita adalah perhatian pada saat ini, dan solusi untuk masalah kita muncul ke permukaan.

Proses kehidupan bekerja melalui Anda dan ia tahu, bagaimana membawa Anda ke surga jika Anda hanya menyelaraskan diri dengan itu. Anda hanya mengalami neraka, ketika Anda menjauh dari proses alami kehidupan.

Semakin Anda bisa masuk ke dalam kondisi jiwa tenang, maka semakin dekat juga anda dengan cara hidup alami, semakin Anda semakin dekat untuk mengalami surga di dalam diri. Yang perlu Anda lakukan adalah, mulailah menjalani hidup dari dalam ke luar dan ikuti jalan dunia batin Anda, dan tidak lama lagi Anda akan mengalami surga di dalam diri Anda.

Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar