Pikirkan Sangat Mendalam tentang Ide-Ide Yang Berarti - bagian 2


Semua orang memiliki pikiran (kesadaran) yang didiami oleh Kehadiran Tuhan Yang Maha Esa dan Universal. "Kehadiran" ini adalah Fragmen Ilahiah yang "terfokus" untuk membimbing Kita masing-masing secara unik saat Kita mengalami kehidupan di sini dan di akhirat. Dari semua misteri dan teka-teki yang meliputi kesadaran manusia, pemahaman konsep ini - dipandu secara pribadi oleh sebuah fragmen ( Percikan Cahaya Tuhan – Ruh ) dari Tuhan Universal itu Sendiri - adalah wahyu terbesar.

Itu adalah satu-satunya prinsip pemersatu yang ada, dan ketika dipahami, bahkan pada tingkat yang paling dasar, itu dapat mengubah pikiran dan meningkatkan kesadaran manusia untuk melihat melampaui batasan-batasan yang dipaksakan sendiri - itu adalah kunci yang membuka kunci semua misteri dan teka-teki - yang masalah kondisi manusia.

Jika Anda setuju dengan pernyataan fakta eksistensial ini, maka Anda telah memulai transformasi pikiran Anda dan sedang membangun jiwa yang semakin matang dengan kecepatan yang dipercepat - ditakdirkan untuk melanjutkan kedewasaan Anda di dunia cahaya yang lebih tinggi seperti yang dimaksudkan untuk semua jiwa yang memiliki Hadirat Hadir Sang Pencipta. Pada dunia berkembang yang normal di jagat raya waktu setempat, konsep pemersatu ini diperkenalkan sejak awal oleh para administrator surgawi dari dunia-dunia itu dan oleh perantara yang menjelma yang mewakili para manajer ini sepanjang zaman evolusi planet selanjutnya. Ini memastikan bahwa jiwa-jiwa yang dilahirkan ke dunia-dunia ini akan mengikuti rencana ilahi untuk “kenaikan yang dimaksudkan.”

Hasil dari ketiadaan pengetahuan cahaya dalam garis keturunan Kita telah menghasilkan kelas besar jiwa-jiwa yang tidak dewasa yang membutuhkan pengembangan remedi yang sangat mendasar. 

Defisit ini mencegah jiwa-jiwa ini memasuki jalur kenaikan yang dimaksudkan di dunia yang lebih tinggi dari alam semesta Kita (dunia rumah) sampai mereka mencapai pengalaman hidup di dunia yang diperlukan yang diperlukan oleh Fragmen Tuhan mereka. Karena itu, jiwa-jiwa ini harus belajar melalui “pengalaman virtual” apa yang ditolak mereka oleh ketiadaan pengetahuan cahaya (selama kehidupan planet) untuk membawa mereka ke tingkat kedewasaan setara dengan rencana kenaikan yang dimaksudkan.

Tehnis dari jalur perbaikan (jiwa) ini kompleks, disalahpahami, dan kontroversial karena tampaknya menunjukkan kepada beberapa bukti kehidupan masa lalu yang kadang-kadang muncul dalam kehidupan manusia saat ini ketika mereka bekerja melalui trauma dan menemukan ketidakadilan sisa ini di pikiran bawah sadar. Metode perbaikan untuk membantu jiwa-jiwa ini melalui pengalaman virtual (melalui fragmentasi jiwa) kini telah berakhir dan mereka sekarang akan melanjutkan pelatihan mereka di dalam kehidupan di dunia ini.

Melalui proses pemurnian oleh Sensor Universal, noda pemberontakan Diri Palsu akan dibersihkan dari jiwa-jiwa yang pernah dilarang masuk ke dunia rumah mewah ( Jiwa Tenang ) . Proses pemurnian ini memastikan bahwa pola pikir pemberontakan tidak dapat kembali masuk ke dalam kesadaran manusiawi melalui jalur perbaikan pengalaman virtual. Anak-anak yang lahir di bawah dispensasi ini tidak akan membawa potongan-potongan jiwa ini yang membutuhkan pengalaman yang diperlukan.

Begitu noda pemberontakan dihilangkan dari kesadaran, Fragmen-fragmen Tuhan bisa lebih baik membimbing jiwa-jiwa ini untuk memahami Petualangan Besar dan makna serta nilai-nilai kehidupan kekal. Persyaratan untuk rencana kenaikan yang dimaksud telah dipenuhi secara efektif melalui pemurnian.

Dunia Kita ini adalah "planet pilihan" yang memasuki zaman yang tercerahkan. Adalah Kehendak Tuhan yang disampaikan langsung olehNya bahwa generasi sekarang dan masa depan memahami prinsip pemersatu - bahwa semua orang adalah Bagian dari Pencipta yang pengasih, dan oleh karena itu Anda semua adalah saudara dan saudari - semuanya terhubung dengan Sumber Pertama dan Pusat melalui Ruh yang Tinggal dalam ( Fragmen) dari Tuhan Universal.


Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar