To Be or Not to Be?

Dear Friend,

Bagi kita semua yang tinggal di dunia yang fana ini, seharusnya,....seharusnya tidak terlalu heran, tidak mengejutkan bila kita menyadari dan memahami bahwa eksistensi kita sebagai mahluk ini ada, hanyalah karena adanya Percikan Cahaya Tuhan di dalam diri kita ini. 

Bukan yang lain...

Realita kehidupan yang kita hadapi, dimana kesadaran diri kita berada adalah eksistensial dalam Cahaya Tuhan yang meliputi segalanya.

Sifat Terfragmentasi-Nya yang mendiami pikiran Kita semua dan berfokus pada kehidupan Kita dan perkembangannya terhubung dengan Sumber segala sesuatu - pikiran, energi, dan setiap partikel sub-atom di Semesta. Kesadaran pribadi Kita adalah bagian kecil dari Satu Kesadaran Besar/Induk- Kita terhubung dengannya dan terbenam/berada di dalamnya. Untuk memahami hubungan integral ini relatif terhadap perkembangan terbatas Kita - menjadi bagian yang tidak sempurna dari Perfect Whole, Kita dapat memperluas kesadaran Kita melampaui batas-batas kesadaran Kita saat ini ( pada kesadaran logika, bisa diperluas lagi menjadi kesadaran jiwa dan terus lagi.... ) dan menemukan bahwa "kesadaran mahluk" memiliki akses ke "Kesadaran Tuhan" dan semua harta cahaya dan kehidupan yang terkandung di dalamnya.

Apa artinya ini? Sederhananya, itu berarti bahwa Kita dapat memiliki kemampuan di luar bawaan logika dengan menghilangkan batasan yang dirasakan dari pikiran. Apa yang dibutuhkan dunia Kita ini adalah lebih banyak "visioner" untuk "melihat melampaui" keterbatasan dunia Kita yang tidak sempurna dan mewujudkan visi-visi itu. Membayangkan "sesuatu" adalah kemampuan bawaan yang diberikan kepada kita untuk menciptakan - untuk mewujudkan suatu visi, adalah kehendak Nya – tapi kita diberikan sedikit hak untuk bisa bersama selaras dengan kehendakNya dan proses penciptaanNya. Keinginan Kita untuk menciptakan visi adalah langkah pertama dalam proses menyerahkan visi tersebut kepada Tuhan untuk diproses. Ketika Kita "melihatnya", Percikan Cahaya Tuhan/Ruh/Navigator Kehidupan juga melihatnya dan memahami visinya. Keterbatasan Kita, yang menghalangi manifestasi, adalah batas yang Kita tentukan sendiri - bahwa Kita bertindak sendiri, or our vision is not a true desire.

What then is a “true desire?

Lalu, apakah "hasrat sejati?" Hasrat sejati adalah memiliki kemauan keras, iman, dan kepercayaan, untuk menghasilkan visi tanpa batasan - Kita percaya bahwa itu akan menjadi kenyataan Kita - Kita “melihatnya” dan tidak peduli dengan suara-suara pengkondisian Kita yang mengatakan, “Itu adalah tidak mungkin diberikan tempat dan keadaanmu sesuai dengan otoritas. " Percikan Cahaya Tuhan ( Navigator ) Anda adalah Pencipta dan mitra dalam tim kreatif bersama Kita. Navigator Kehidupan tidak memiliki batasan - Hanya pikiran Kita yang tidak sempurna yang meredam manifestasi penciptaan bersama. Dalam arti yang lebih benar, Navigator bekerja di hadirat Tuhan yang meliputi semua untuk mewujudkan apa yang Kita inginkan sesuai dengan "kualifikasi" Kita dari visi itu. To Be Or Not To Be "Menjadi atau tidak, itu pertanyaannya?" Banyak pemikiran manusia berada di sisi "tidak-menjadi-jadi" dan begitulah - itu adalah manifestasi sempurna yang menjawab pertanyaan: "Apa keinginan saya sesuai dengan kualifikasi saya?"

Mass consciousness is beginning to recognize the pattern of “not-to-be” so many times that it now sees something wrong with the narrative.

Kesadaran massa mulai mengenali pola "tidak-menjadi" berkali-kali sehingga sekarang melihat sesuatu yang salah dengan narasi. Penduduk Bumi berjuang untuk memahami bagaimana kualitas pikiran mereka memengaruhi realitas mereka. Ketika Kita memberi orang lain wewenang untuk berpikir untuk Kita - itu adalah visi mereka, bukan visi Kita, dan sering kali visi itu bukanlah sesuatu yang bermanfaat bagi kualitas hidup Anda atau pertumbuhan Anda sebagai individu. Mengakui perbedaan ini hanya dapat mengarah pada satu kesimpulan: Kita, kesadaran Kita, pikiran Kita, dan kualifikasi keinginan Kita adalah tanggung jawab Kita. Perubahan dimulai dari Kita dan dengan memperluas kesadaran Kita untuk melihat di atas batasan-batasan kondisi Kita Sendiri. 

Saya, Anda Kita Semua, didiami oleh Cahaya Tuhan yang tidak memiliki batasan. Jadilah visioner dan lihat sesuatu yang akan meningkatkan kualitas hidup Kita dan memberikan jalan pertumbuhan bagi jiwa Kita - kemudian kembangkan visi itu dan lihatlah untuk semua yang lain. Gerakkan pikiran Kita pada sisi "calon" dan saksikan kekuatan proses kreatif bersama.


Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar