Pencerahan Hati : Hidup Lebih Besar dari Pikiran, Impian dan Keinginan Kita Sendiri

Pencerahan hati ini akan menjadi santapan yang bergizi untuk hati dan setelahnya, logika Kita akan mengikuti, menjadi lebih lega. 

Hidup lebih besar dari keinginan Kita. Hal ini dapat dilihat sebagai ancaman bagi logika dan pikiran kita sendiri, atau kebenaran yang sama dapat dirangkul sebagai tanda keselamatan dan keamanan. Ketika hidup lebih besar dari Kita, itu menjadi tanggung jawabnya untuk memenuhi setiap kebutuhan Kita. Ini terjadi, ketika Kita percaya pada kehidupan, jauh di dalam, dari pikiran dan hati Kita.

Inilah pencerahan hati yang membuat hati kita menjadi lebih terbuka, sebuah pemantik kesadaran dari luar diri menuju pada kedalaman diri kita sendiri. 

Kehidupan yang kita alami di luar, kehidupan yang sama ada dalam diri kita semua, dan saat kita menyatu dengan kehidupan itu, kita menyadari kehidupan di luar diri kita yang biasa, dan mengalami kesatuan dengan kehidupan.

Hidup itu Lebih Besar dari impian dan keinginan kita, tetapi fakta ini sulit untuk dipahami pada tingkat pikiran. Dalam benak, kita semua membawa identitas individu "Aku". yang tidak memungkinkan kita untuk memahami dunia, di luar logika kita yang sederhana, penalaran, dan imajinasi pikiran kita, tetapi ketika kita melihat keberadaannya, luasnya, beresonansi dengan kebenaran hidup ini.

Terkadang memahami sesuatu adalah satu hal, dan menjadikannya bagian dari hidup kita, adalah hal lain. Tidak mungkin merangkul kehidupan kecuali kita memahami semua aspek kehidupan kita, dan tidak ada yang tersisa untuk direnungkan oleh pikiran, dan pada saat-saat itu pikiran menyerah dan kehidupan berbicara kepada kita.

Pencerahan Hidup terjadi ketika kita melepaskan semua pemahaman pikiran kita. Pikiran berguna untuk memenuhi kebutuhan hidup kita, dan untuk penciptaan dan perwujudan dunia fisik, tetapi jika kita benar-benar ingin mengetahui jati diri kita yang sebenarnya, di dalam diri kita dan mengenal kehidupan, kita harus melampaui kehidupan batin, melampaui identitas individu, untuk menyatu dengan kehidupan, bila saatnya tiba pencerahan jiwa serta pencerahan spiritual akan datang menghampiri kita.

Baca juga artikel yang berkaitan dengan pencerahan hati : Bagaimana Memulai Pencerahan Diri ?

Sebelum kita mencapai tahap kesatuan yang utuh dengan kehidupan, marilah kita melihat apa yang dapat kita lakukan dengan pikiran kita, untuk membawa kita lebih dekat ke kehidupan kita di dalam maupun di luar.

“KEMARIN INI HANYA AKUMULASI MASA LALU, DAN BESOK ADALAH MASA DEPAN . HARI INI - MOMEN KEHIDUPAN SEKARANG INI YANG SEDANG KITA ALAMI SAAT INI,  DATANG DARI SAAT KEMARIN, DAN BESOK AKAN MENCERMINKAN HARI SAAT INI. ”

Untuk memahami kehidupan, Kita tidak harus memahami segalanya, tetapi cukup amati kehidupan yang kita jalani kemarin, dan seluruh masa lalu akan menjadi jelas bagi kita. Jika kita ingin mengetahui masa depan kita, bacalah tindakan yang kita lakukan di hari ini, dan masa depan akan menjadi jelas bagi kita. Wawasan di masa depan bisa datang dengan mengembangkan wawasan, untuk melihat ke dalam masa kini kita.

Orang memang berpikir bahwa hidup mereka adalah bagian besar dari misteri, tetapi mereka tidak peduli, inilah contoh orang orang yang belum mengalami pencerahan hati, penceraha hidup - pencerahan jiwa dan spiritual adalah jalan untuk melihat ke dalam fenomena sederhana kehidupan sehari-hari, di mana semua misteri kehidupan berada.

“Misteri kehidupan sehari-hari akan lebih dipahami jika kita memang memprioritaskan kehidupan sehari-hari. ”

Saat Anda memprioritaskan hari Anda, Anda mencurahkan semua energi dan fokus Anda dalam sehari, dan ini memungkinkan Anda untuk terhubung langsung dengan proses alami kehidupan. Dengan fokus, pada saat ini, Anda cukup membuang semua masa lalu, mengumpulkannya selama periode waktu tertentu, dan memberikan segalanya pada saat ini, untuk menciptakan masa depan yang lebih baik untuk hari esok.

Baca juga artikel yang berkaitan dengan pencerahan hati : Mencari Pencerahan Hidup Lewat Agama Atau Spiritualitas? 

Pemahaman terhadap kehidupan berasal dari tindakan masa lalu, yaitu dari kemarin. Kita tidak dapat mempelajari apapun pada saat ini. Itu tidak mungkin bagi pikiran. Momen saat ini hanyalah untuk tindakan. Pemahaman tentang kehidupan datang kemudian ketika kita duduk dan mengevaluasi masa lalu kita sendiri atau mengatakan kemarin.

Satu hal lagi dengan kehidupan yang perlu dipahami, adalah pemahaman dan kebijaksanaan, tidak terjadi dalam sehari, meskipun hanya membutuhkan waktu sehari, untuk memahami seluruh kehidupan. Proses evolusi membawa kita melalui perjalanan hidup sebelum kita sampai pada pemahaman yang sebenarnya tentang kehidupan.

Jika kita telah mengatur hari kita dengan benar, dan hanya mengevaluasi masa lalu, Kita biasanya mendapatkan pencerahan hati yang membuat kita bisa mengembangkan pemahaman darinya. Pemahaman tentang hidup berkembang, dengan pencerahan diri - evaluasi setiap hari atas hidup kita sendiri, dan jalan ini membutuhkan ketenangan dan kesabaran.

Semua hal baik dalam hidup datang dengan paketnya dan begitu pula hal-hal buruk.

Pemahaman yang kita kumpulkan dari waktu ke waktu, dapat pergi kapan saja. Kita mungkin telah sering melihat, orang bijak dengan kebijaksanaan tertinggi, kadang-kadang, keluar jalur atau perilaku mereka tampak di bawah tingkat manusia ketika mereka masuk ke dalam situasi yang memusingkan.

Ini terjadi ketika kita kehilangan pemahaman pada saat itu. Hidup adalah tentang energi saat ini, dan pengalaman energi terjadi, dalam bentuk perasaan dan emosi.

Energi dan perasaan & emosi, terus menerus mengalir dalam lingkaran di dalam tubuh, sepanjang hari. Terkadang energinya tinggi dan terkadang rendah. Ini menentukan kualitas pikiran dan perasaan & emosi pada saat itu.

Jika kesadaran kita rendah pada saat itu, kesadaran kita bisa menyelinap dengan pemahaman, dengan situasi atau orang. Tidak ada momen dalam hidup yang dapat diterima begitu saja, karena energinya sangat tidak stabil, sehingga dapat turun atau naik kapan saja pada saat itu.

Satu-satunya cara yang mungkin untuk mempertahankan pemahaman kita adalah dengan tetap sadar saat ini.

Pencerahan Hati adalah sebuah proses yang terjadi pada hati/jiwa yang membuat hadirnya kesadaran jiwa tenang, dalan ketenangan inilah pemahaman kita bisa muncul atas apa yang terjadi. 

Orang berasumsi bahwa pikiran dan hati mereka tidak pada tempatnya ketika mereka marah atau frustrasi dengan kehidupan, tetapi kenyataannya adalah, itu karena tingkat energi saat ini, mereka melalui proses berpikir atau perasaan & emosi yang berbeda pada saat itu.

Sifat energi batin, adalah menyelesaikan lingkaran dalam sehari, dan saat kita tidak sadar pada saat ini, dan jika energi turun ke bawah, pemahaman kita juga semakin rendah pada saat itu. jika kita sadar, kita dapat dengan lebih mudah menghindari situasi tersebut, atau tetap berhenti sejenak dalam situasi tersebut.

Baca juga artikel yang berkaitan dengan pencerahan hati : 

Pencerahan Spiritual, Sebuah Perjalanan Ke Dalam Diri Sendiri

Kesadaran pada saat keluar dari tingkat energi, yang ada pada diri kita  pada saat ini. Pada waktu yang berbeda dalam sehari, energi diposisikan pada titik yang berbeda, di dalam tubuh. Kesadaran memungkinkan kita untuk terus memantau tingkat energi dan membuat kita lebih responsif pada saat itu.

Pencerahan Hidup terjadi bila energi kita cukup, dimulai dari yang membutuhkan level energi tak terlalu tinggi sampai pada yang paling tinggi, Pencerahan Logika - pada level pikiran, Pencerahan Hati - Jiwa - pada level lapisan lapisan jiwa dan hati, Pencerahan Spiritual - pencerahan yang terjadi pada level Ruh. 

Hidup pasti lebih besar dari persepsi dan kepribadian pribadi kita sendiri, dan Kita pasti bisa masuk ke alam kehidupan yang lebih tinggi, jika Kita terbuka untuk kehidupan, di luar, siapa Kita sebenarnya dan ide apa yang Kita bawa untuk hidup.

“KETIKA KITA MERASA TAU SEGALANYA, SESUNGGUHNYA KITA TIDAK TAU APA APA, SAAT KITA TIDAK TAU APA PUN, MAKA KITA SESUNGGUHNYA SEDANG TAU, SETIDAKNYA TAU CARA MENANGGAPI APA YANG TERJADI SAAT INI.”

Ada saat-saat di hari Kita ketika kita tidak memahami kehidupan, katakanlah situasi atau tanggapan orang, adalah saat-saat penyerahan dan penerimaan.

Kita tidak harus berkelahi dengan situasi atau orang, tetapi cukup menerima apa adanya, dan mempercayai keberadaan, untuk memberi Kita pemahaman yang lebih baik terhadap situasi atau orang.

Tetapkan prioritas Kita dengan benar dalam hidup, dan tahan kesabaran dengan hidup, dan ini akan membantu kita mengembangkan pemahaman yang lebih baik terhadap kehidupan.

Jangan mengambil bagian dari hidup atau hari atau momen hidup begitu saja, tetapi tetap sadar sepanjang waktu dengan hidup, dan ini akan menyelamatkan kita atau orang di sekitar kita, dari masalah hidup yang lebih besar.

Ini tidak selalu berarti bahwa kita harus melalui setiap pengalaman hidup, untuk mendapatkan pencerahan hati, mempelajari pelajaran darinya, kesadaran yang didapatkan dari proses pencerahan hidup, sudah cukup, untuk memberi kita pelajaran dan pemahaman yang tepat tentang kehidupan.

Kadang-kadang hidup membutuhkan waktu untuk memberi kita pemahaman yang benar terhadap situasi yang sedang kita hadapi, tetapi ketika kita melihat jauh ke dalam diri kita sendiri, mengaktifkan kesadaran jiwa dan kesadaran spiritual sehingga kita bisa menyadari bahwa pemahaman atau tanggapan terhadap saat ini, selalu tersedia pada saat ini, tetapi jika yang muncul adalah hati yang tak tenang, ( DIRI PALSU ) maka hanya pikiran kacau yang ada, kondisi ini tidak memungkinkan solusi untuk muncul ke permukaan.

Semakin kita bergerak menuju kesederhanaan hidup, dengan pikiran kita, kita mengurai sebagian besar pikiran kita dan menghubungkan diri kita dengan proses alami kehidupan.

Banyak dari kita, tidak terbuka untuk hidup - inilah yang membuat pencerahan hati lambat datangnya, kita hanya ingin berpegang pada sedikit pemahaman kita tentang hidup. Pemahaman yang didapatkan dari olah logika ( pencerahan logika ) ini ini tidak memungkinkan kita untuk mengembangkan wawasan yang lebih dalam, yang dapat membantu kita, untuk melihat kehidupan di luar diri pribadi kita.

Ketika pencerahan hati datang, terjadi di saat ini, maka kita mengembangkan niat dan pemahaman untuk mengetahui dan memahami kehidupan, yang saya anggap semua orang bertanggung jawab, untuk diri mereka sendiri, dan tetap terbuka untuk hidup di level kesadaran yang lebih tinggi, dengan melakukan setiap hal dalam kesadaran jiwa atau bahkan kesadaran spiritual, mungkin tak usah menunggu akhir hidup kita untuk membuat hidup berbicara pada kita dalam bahasa yang bisa kita pahami dan membuat kita bisa berinteraksi secara interaktif. 





Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar