cinta spiritual adalah cinta sejati


Cinta spiritual didapatkan oleh mereka yang telah mengalami perjumpaan dengan kekasihnya yang sejati, cinta ini seperti booster semangat yang digunakanj para spiritualis untuk berlatih memahami diri lebih baik dari sebelumnya, dan setelah melakukan pelayanan sebagai kepanjangan tangan Tuhan di alam semesta.

Cinta sejati yang berbeda dibandingkan cinta yang lain, bukan kepada pasangannya, bukan kepada orang tuanya, bukan pula kepada keturunannya, atau juga cinta harta bendanya,..bukan....ini lebih besar dari hal tersebut.


Ini lebih suci,
Jauh lebih suci
Lebih suci dibandingkan kehidupan itu sendiri.

Cinta jenis inilah yang membuat para penyair kehabisan tinta atau bahkan kata untuk membuat puisi atau bahkan cerita.

Cinta jenis ini juga menghabiskan warna dari tinta pelukis pelukis besar.

Karena tak ada padanan kata dan kejadian yang tepat menggambarkan kebesaran, keindahan serta kesuciannya.

Kita seringkali dibutakan oleh perasaan diri yang tak tepat. Sebagai anak-anak kita mengembangkan citra diri yang tidak nyata dan seringkali tidak sehat. Kita mendasarkan harga diri kita pada pandangan yang tidka tepat ini.

Sebagai orang dewasa seperti kita, kita akan berpikir bahwa kita adalah tubuh kita, pikiran kita, profesi kita, jenis kelamin tertentu, status sosial kita, latar belakang etnis, agama dan budaya kita, atau bahwa kita adalah harta dan kekayaan kita, atau bahkan orientasi seksual kita.

Keterikatan dan ikatan yang kita bentuk di sekitar identifikasi ini mencegah kita dari pencerahan dan menyadari pencerahan. Kita seringkali membatasi diri pada batasan yang sangat terbatas, penjara buatan kita sendiri.

Dalam usaha untuk  melepaskan pakaian lama kita yang usang yang penuh dengan prasangka, terkondisi oleh asumsi, pastinya kita dapat memperluas dan membebaskan diri dari kandang yang kita buat sendiri.


Divine love flowing within us is one of the keys to our freedom. It is experiencing our creator within ourselves and seeing the source in all living beings by experiencing the Oneness of all existence and the beyond.


Baca artikel : Love, light and miracle

Cinta ini  adalah sifat sejati kita. Cinta Ilahi membebaskan hati yang dipenjara dan memungkinkan kita menembus selubung identifikasi palsu dan melepaskan diri dari semua batasan. Dalam penyerahan ini, guru sejati yang ada di dalam diri kita akan mulai bisa kita sadari dan pahami.

Cinta ilahiah membawa kita kembali ke rumah, menyembuhkan kita dari ilusi pemisahan dari sumber. Perjalanan fana kita di bumi menjadi lebih kaya, lebih indah, lebih bermakna karena alam semesta adalah milik kita.



Tanpa cinta Ilahi kita tidak memiliki kekuatan atas perang dan tindakan negatif yang dilakukan oleh orang-orang pada diri mereka sendiri dan orang lain, tetapi kita memiliki kekuatan untuk membuka hati kita sendiri dan mencari cinta transformasional ini di dalam. Dengan mengubah diri kita dengan cara ini, kita dapat membantu orang lain, baik manusia maupun hewan.

Cinta ilahiah adalah cinta spiritual, yang muncul karena kita berhasil terhubung dengan bagian dari Tuhan yang ada di dalam diri kita sendiri.

Apa saja yang akan kita lalui untuk bisa terhubhung ke bagian yang paling dalam, bagian percikan cahaya Tuhan yang ada di dalam diri kita? Anda bisa membaca artikel saya ini ( silahkan klik untuk membaca keseluruhan artikel nya ) : Perjalanan spiritual ke dalam diri manusia

The Divine Love is greater than faith and hope which are human qualities and means. By contrast, the Love is the substance of God and the end or fulfilment of faith and hope.

Cinta Ilahi berbeda dari cinta alami, yang telah dikotori oleh dosa dan hanya Tuhan dapat membantu manusia untuk memurnikan jika, mereka memintanya. Cinta Ilahi itu datang dari dalam diri kita, bukan dari luar Cinta ini berkembang dari dalam akibat perjumpaan dengan sang kekasih. Inilah yang mengakibatkan rindu muncul. Bagimana bisa kita rindu bila tak pernah bertemu?  Cinta ini diperoleh secara individual, tetapi semua yang mencarinya akan menerimanya.

Cinta ilahiah adalah salah satu kunci untuk bisa mencicipi kehidupan surgawi di bumi, atau bahkan untuk membawanya ke bumi. Semua jenis cinta lainnya diserap dan digantikan oleh Cinta Ilahi, yang merupakan esensi dari yang ilahi dan semua yang memilikinya adalah malaikat ilahi. Cinta adalah hal terbesar di alam semesta karena darinya mengalir segala sesuatu yang membawa kedamaian dan kebahagiaan.



Perjumpaan dengan Tuhan akan timbulkan sesuatu yang tak bisa kita deskripsikan, sedikit kita bisa, dan Cinta adalah yang sedikit itu. Tidak ada manusia yang bisa menjalin hubungan sejati dengannya kecuali mereka memiliki Cinta-Nya, Cinta Ilahi dalam jiwa mereka. Inilah yang menebus manusia dari jalan dosa dan kesalahan yang secara alami mereka rasakan dalam kehidupan duniawi mereka, dan dari konsekuensi dosa di kehidupan di alam yang lebih tinggi, alam roh.

Cinta Ilahi dapat diperoleh secara bebas melalui doa yang tulus sebagai tanggapan atas kerinduan jiwa (bukan hanya keinginan pikiran dan kecerdasan), dan keyakinan bahwa Tuhan akan melimpahkannya. Intelektualitas tidak dapat menyatukan seseorang dengan Tuhan - hanya jiwa, yang diciptakan menurut gambar atau rupa ilahi, yang tentunya mengalami perjumpaan – keterhubungan - yang dapat membuat koneksi langsung ini. Namun, kemiripan itu hanya disempurnakan dengan mengisi jiwa dengan Cinta Ilahi dari Tuhan.

Cinta membuat seluruh alam semesta berjalan dalam harmoni - tanpanya, semua akan menjadi kekacauan dan ketidakbahagiaan. Hanya Cinta Ilahi yang dapat menyatukan Tuhan dan manusia, dan memungkinkan manusia untuk menjadi malaikat ilahi dengan akses dan tempat tinggal di Ruang Surgawi.

Baca artikel : Cinta spiritual akan membebaskan diri sejatimu

Ruh Suci (  salah satu bagian dari Percikan Cahaya Tuhan/Ruh yang ada di dalam diri kita ) adalah satu-satunya instrumen yang dapat membawa keselamatan manusia dengan menanamkan Cinta Ilahi ke segenap bagian ( ruhani – 7 lapisa jiwa – pikiran – raga )  Tanpa Ruh Suci, tidak ada manusia yang bisa diampuni dan memasuki Alam Ketuhanan / Alam Surgawi.

Cinta manusia hanyalah bayangan atau gambar Cinta Ilahi. Itu adalah cinta yang kita miliki sejak lahir dan kembangkan saat kita tumbuh dewasa. Ini diwujudkan melalui, misalnya, cinta keibuan, cinta saudara, cinta menikah, dan cinta untuk teman. Dalam mengungkapkan kasih kepada Tuhan, itu adalah dalam mematuhi perintah-perintah Tuhan. Perintah yang muncul dari percakapan interaktif denganNya saja. Bukan dengan yang lain.

Adalah mungkin bagi semua orang untuk mencari dan menerima Cinta Spiritual ini, tetapi setiap individu perlu memintanya. Karena kehendak bebas yang diberikan Tuhan, banyak yang tidak akan memilih untuk dapatkan metode untuk mendapatkan cinta ini. Juga, mungkin akan tiba saatnya ketika hak istimewa untuk mendapatkan Cinta Ilahi akan ditarik.

Cinta ilahi, adalah cinta yang datang dari munculnya energi yang sumbernya berasal dari Percikan Cahaya Tuhan di dalam diri, lebih spesifik lagi, energi ini muncul dari bagian Ruh Suci. Begitu energi ini mengenai bagian bagian dari jiwa, maka muncullah rasa cinta tersebut, dipahami oleh pikrian sebagai cinta.  Cinta- kasih – sayang adalah bahasa yang sedikit mengena, sedikit sepadan bagi rasa yang muncul dari energi tersebut.


Apa saja informasi yang terkandung dalam energi ini?

Sebagai hasil dari Cinta Ilahi muncullah pemahaman akan ajaran moral tentang cinta persaudaraan dan Keesaan Tuhan. Mereka yang memiliki Cinta dapat memenuhi dua perintah cinta - mengasihi Tuhan dan sesama ( karena mereka memahami, bahwa di dalam diri mahluk mahluk yang ada di alam semesta ini, ada cahaya Tuhan juga disana –- seolah olah , seperti tanpa upaya atau pengorbanan. Ini karena Cinta memenuhi kebutuhannya sendiri, secara alami mengalir kepada orang lain dengan niat baik dan kebaikan. Itu menggantikan sifat-sifat manusia yang jahat seperti iri, benci, perselisihan dan kecemburuan dengan sukacita, kedamaian dan kebahagiaan.


Sebagian besar dari kita bingung tentang cinta sepanjang hidup kita. Bahkan, kita sering memulai kehidupan batin/jiwa sebagai pencarian — sadar atau tidak sadar — untuk sumber cinta yang tidak bisa diambil dari luar diri. Kita mungkin tumbuh dengan perasaan tidak dicintai atau percaya kita harus melakukan prestasi heroik untuk mendapatkan cinta. Orang tua kita, film yang kita lihat, lingkungan budaya dan agama kita memberi kita ide tentang cinta yang terus mempengaruhi kita.


 Ketika kita membaca buku-buku spiritual dan bertemu dengan para guru, pemahaman kita tentang cinta bisa menjadi lebih rumit, karena tergantung pada apa yang kita baca atau dengan siapa kita belajar, kita mendapatkan sedikit berbeda tentang arti cinta dalam kehidupan spiritual.

Beberapa guru memberi tahu kita bahwa esensi kita adalah cinta; yang lain mengatakan cinta adalah gairah, emosi yang mengarah pada kecanduan dan kemelekatan. Jika kita berada di jalan spiritual ( dalam semua tradisi dan budaya ataupun agama ) kita sering diajarkan bahwa cara menuju pencerahan adalah dengan jatuh cinta kepada Tuhan dan membiarkan cinta itu tumbuh sampai menelan kita dan kita menjadi satu dengan yang lainnya. Tercinta. Jika kita berada di jalur spiritual science yang lebih berbasis pengetahuan, kita mungkin diajari untuk memandang curiga pada perasaan kebahagiaan dan cinta yang muncul dalam praktik, karena, kita diberitahu, kelapangan yang menjadi tujuan kita berada di luar perasaan seperti itu.

Kita segera bertanya-tanya di mana kebenaran terletak dalam semua ini. Ketika guru spiritual menggunakan kata cinta, jenis cinta apa yang mereka bicarakan? Apakah itu cinta logika? Ataukah cinta ego? Atukah cinta dengan amarah serta keinginan? Ataukah...itu benar cinta spiritual?



Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment