Latihan Spiritual – Santai Dalam Mengawali Hari


Latihan spiritual apa yang saya lakukan setiap hari untuk mengawali hari? Tentunya adalah santai, rileks tenang damai, mengakses kebahagiaan dengan awalan rileks dan tenang. Karena itulah saya selalu mengingatkan hal ini kepada mereka yang mengikuti program program saya. Santai...kebahagiaan akan muncul.. awali dengan rileks serta tenang.

Setiap hari Kita mengumpulkan banyak pengalaman dan kesan dengan kehidupan. Setiap situasi, peristiwa atau orang yang Kita temui pada saat itu, menjatuhkan cetak biru dalam diri Kita, yang memicu, pikiran, gambar, perasaan, emosi, dan sensasi dalam tubuh Kita.

Jika Kita hanya bangun dan melompat ke kehidupan, Kita mengulangi proses, dengan akumulasi kejadian kejadian dari masa lalu Kita. Sekarang, ini adalah kisah suatu hari, bayangkan Kita sudah berada di bumi ini, sejak dua puluh, tiga puluh, empat puluh tahun atau lebih, berapa banyak yang mungkin telah Kita kumpulkan di dalam diri Kita?

Karena itu, jangan lupa..lakukan latihan spiritual energi yang akan membuat magnet keajaiban aktif.

Jika Kita tidak mengosongkan diri dari dalam, Kita tidak dapat mengalami kenyataan hidup yang sebenarnya. Ketika Kita bangun, tubuh, pikiran, hati, dan sensasi Kita sudah dalam kesakitan, dan tidak ingin bergerak maju dengan kehidupan, tetapi tetap saja, Kita menyeret diri sendiri, untuk memenuhi kewajiban hidup Kita sehari-hari.

Hidup bukan hanya tentang pekerjaan, tetapi hidup lebih dari pekerjaan. Begitu Kita mulai bergerak jauh ke dalam diri Kita, Kita benar-benar memahami proses kehidupan yang sebenarnya.

Kita semua hidup, dan kita semua memiliki kewajiban harian untuk dipenuhi, tetapi jika Kita tidak berhenti untuk beristirahat, atau setidaknya memanfaatkan waktu luang, untuk peremajaan, Kita akan berakhir, tersesat dalam kreasi Kita sendiri.

Untuk benar-benar rileks dengan hidup, adalah mengosongkan diri dari semua pengalaman dan kesan, sehingga Kita dapat mengalami hidup, lagi.

Pernahkah Kita melihat gambar bayi, bagaimana ia rileks, ke dalam rahim ibunya?

Dia benar-benar santai, menjadi dirinya, tanpa perlu khawatir. Ketika dia keluar, dia masuk ke dalam kekacauan pikirannya, yang diciptakan dari pengalaman dan kesan hidupnya sendiri, dan tetap hilang di dalamnya, sepanjang hidupnya. Dia tidak pernah mencoba untuk keluar dari itu, tetapi tetap di dalamnya, sampai dia mati.

Menjalani hidup tanpa bersantai atau mengosongkan diri seperti mengisi ember yang penuh, air kotor. Apa pun yang Kita tuangkan, akan menjadi kotor. Kecuali jika Kita mengosongkan diri Kita dari dalam, setiap hari, Kita hanya mengalami hidup, dengan semua barang-barang Kita yang terkumpul, dari masa lalu. Kita tidak dapat melihat hidup dengan jelas kecuali Kita benar-benar mengosongkan diri dari dalam.

Kehidupan yang Kita alami di luar adalah penting dan setiap aspeknya penting, tetapi untuk menjalaninya, semaksimal mungkin, ketika Kita melihat kehidupan, dalam bentuknya yang sebenarnya. Ketika Kita benar-benar santai dengan pikiran, hati, dan tubuh, Kita masuk ke dalam diri Kita. Ketika Kita keluar dari keberadaan Kita, Kita merasa segar dan segar kembali dan Kita dibebankan, untuk mengalami hidup.

Sangat penting untuk menjatuhkan, semua yang ada di dalamnya. Bahkan jika Kita benar-benar kosong dari dalam, hidup adalah seperti itu, itu selalu ada, untuk mengisi Kita, dengan berbagai pengalaman dan kesan. Jika Kita tidak secara sadar bekerja, bersantai, atau mengosongkan diri dari dalam, Kita hanya mengisi, tidak pernah repot mengosongkan diri.


Semua rasa sakit, penderitaan, dan stres Kita bukan karena situasi luar, peristiwa atau orang, tetapi itu hanya karena akumulasi barang-barang yang Kita bawa ke dalam. Kecuali jika Kita secara sadar memilih untuk mengosongkan diri Kita dari dalam, tidak ada yang akan pindah, dan itu akan menjadi bagian dari Kita, selama sisa hidup Kita, dan banyak kehidupan yang akan datang.

 Proses pencerahan atau pencerahan tidak lain adalah untuk mengosongkan diri Kita dari dalam, dan membuat Kita berhadapan dengan makhluk nyata, di mana Kita benar-benar bersantai dan merasa segar kembali untuk mengalami hidup lagi.

Kebangkitan adalah untuk mati, sebelum kematian fisik. Kita mengalami realitas diri sejati Kita dan realitas kehidupan.

Apa yang terjadi setelah kematian?

Kita hanya menyegarkan dan meremajakan diri sendiri, untuk mengalami hidup lagi.
Proses sembilan bulan dalam rahim ibu adalah proses rekreasi tubuh, otak, dan jantung, serta penyegaran dan peremajaan jiwa. Begitu Kita keluar dari rahim, hidup mengambil alih Kita, dan Kita menghentikan proses peremajaan.

Jika Kita mempelajari Latihan Spiritual - relaksasi energi dan peremajaan tubuh, hati, dan pikiran Kita serta bergerak jauh ke dalam diri Kita, Kita dapat memahami proses kelahiran dan kematian.

Kita tidak pernah dapat menciptakan apa pun dengan kehidupan, karena stres, kesakitan atau penderitaan. Kita harus secara sadar bangkit di atas semua sifat negatif, yang Kita pegang di dalam, untuk menikmati dan mengalami hidup sepenuhnya. Ketika Kita benar-benar santai dari dalam, Kita menciptakan lebih banyak, Kita memberi lebih banyak, Kita berbagi lebih banyak, dan Kita lebih banyak bermanifestasi dengan kehidupan.

Ketika Kita dengan jujur ​​mengamati hari Kita, Kita tidak melakukan banyak hal, tetapi tetap saja, hidup tampak seperti sebuah perjuangan. Perjuangan dengan kehidupan tidak di luar, tetapi di dalam. Perjuangan dengan kehidupan, omong-omong, Kita memahami kehidupan.


Kita harus membuang semua persepsi Kita, untuk mengalami hidup, dalam warna aslinya. Semua masalah dan pertanyaan kehidupan ada di dalam diri Kita, dan ketika Kita memutuskan untuk bergerak lebih dalam ke dalam diri Kita, Kita keluar untuk hidup, untuk melihat bahwa, pada kenyataannya, tidak ada masalah, dan satu-satunya masalah yang ada hanya terletak di dalam.

Dalam keadaan santai, Kita membersihkan persepsi Kita terhadap kehidupan. Hidup menciptakan banyak simpul di dalam diri Kita, dan Kita tidak dapat melepaskan ikatan, kecuali jika Kita benar-benar santai, dan melihat kehidupan dengan jelas.


Penciptaan dan perwujudan itu baik, tetapi tidak seharusnya, dengan mengorbankan diri sendiri. Kita harus selalu tetap menjadi prioritas atas kreasi dan manifestasi Kita. Kita tidak keluar dari kreasi Kita, tetapi kreasi keluar dari Kita. Makna ciptaan dan manifestasi hanya tinggal, sampai Kita tetap ada. Setelah Kita pergi, tidak ada ciptaan atau manifestasi Kita yang dapat melayani Kita, setelah kematian.

Layanan terbesar, yang dapat Kita lakukan, terhadap keberadaannya, adalah melayani diri Kita sendiri. Jika Kita melayani diri sendiri dan mengurus, diri sendiri, apa pun yang keluar dari diri Kita, akan menambah makna dan keindahan dalam hidup.

Memperhatikan setiap hari itu penting, tetapi mengosongkan diri dan bersantai, pada akhirnya, sama pentingnya. Kita perlu memahami proses penciptaan dan manifestasi. 

Hanya dengan begitu Kita dapat mengalami hidup dalam arti sebenarnya. Hanya terus menciptakan dan memanifestasikan dengan hidup, tanpa merawat diri sendiri, hanya akan membawa Kita menuju kehancuran diri. 

Sebaliknya, seiring berjalannya waktu, Kita tidak mempunyai kapasitas, untuk mengurus kreasi Kita sendiri.

Keseimbangan dengan kehidupan terjadi, ketika Kita menciptakan, mengoperasikan, dan meremajakan diri Kita setiap hari. Setiap hari Kita menciptakan sesuatu yang baru, setiap hari Kita merawat kreasi Kita, dan setiap hari Kita meremajakan diri sendiri sehingga Kita dapat muncul, untuk hidup dengan yang terbaik dari diri Kita. Dengan relaksasi mutlak, Kita dapat membebaskan diri dari semua pengalaman masa lalu dan kesan hidup.

Kita semua dilahirkan sebagai pencipta, dan kita semua memiliki kekuatan untuk merancang, mengoperasikan, dan meremajakan hidup kita. Masalahnya adalah, kita tidak bisa melihat diri kita di luar kepribadian masa lalu kita, dan hanya melihat kehidupan, dari masa lalu.

Seandainya saja kita telah diajarkan Latihan Spiritual ini semenjak kita kecil dahulu, maka akan jadi berbeda hidup kita saat ini.

Untuk langsung terjun ke masa depan atau ke dalam kebutuhan yang tidak diketahui membutuhkan keberanian. Untuk memikirkan sesuatu yang berbeda perlu keberanian. Orang-orang bahkan takut untuk bersantai, seperti untuk mereka; hidup berjalan begitu cepat, sehingga mereka berpikir, mereka akan menangkapnya, pada titik tertentu. Kita tidak akan pernah bisa mendapatkan kehidupan, kecuali pada saat ini. Kita hanya dapat memahami perspektif Kita, dan waktu, perspektif Kita benar terhadap kehidupan, situasi atau peristiwa kehidupan apa pun, tampaknya sempurna saat ini.

Kesempurnaan tidak pernah dapat dicapai di luar dan tidak semua masalah dunia dapat diselesaikan. Memecahkan semua masalah kehidupan seperti mematikan pikiran selamanya. Sampai pikiran Kita ada dan sampai kehidupan di dalam pikiran itu ada, masalahnya ada. Hidup bukanlah masalahnya, tetapi perspektif menuju kehidupan adalah masalahnya. Setelah perspektif yang tepat tercapai dalam, setiap situasi, peristiwa atau orang mencapai kesempurnaan pada saat itu.


Hidup secara keseluruhan selalu bersatu dan selalu sempurna, dan selalu bergerak dalam sinkronisasi. Satu-satunya hal, yang di luar keteraturan, adalah Kita, dan waktu, Kita menyesuaikan diri dengan kehidupan, Kita juga dapat mengalami kesempurnaan hidup, baik di dalam maupun di luar, di dunia yang sama.

Latihlah diri anda, ajaklah teman dan sahabat atau saudara berlatih, raihlah ketenangan, lakukan latihan spiritual yang akan membawa diri anda dan kita semua masuk pada kondisi tenang, damai akan muncul, bahagia yang sejati menunggu anda.

Jangan terburu-buru atau mencoba mengejar waktu dengan kehidupan, tetapi cobalah untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan. Ketika Kita belajar untuk bersantai dalam arti yang sebenarnya, Kita akan melihat ruang di dalam diri Kita, tempat Kita tidak teratur dengan kehidupan. Semakin banyak Kita bergerak ke relaksasi, semakin banyak Kita semakin dekat dengan tatanan kehidupan alami.

Hidup menjadi mudah ketika Kita keluar dari rileksasi energi. Setelah pekerjaan selesai, Kita kembali beralih ke mode rileksasi yang sama. Dengan cara ini, Kita mengikuti proses penciptaan dan peremajaan.


Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment