Cahaya Tuhan dan Sufi Bagian 1


Cahaya Tuhan adalah salah satu pembahasan yang dirujuk oleh sufism.Tradisi sufi Islam sering merujuk pada visi Cahaya Ilahi. Sebagai tradisi mistis, tasawuf adalah bentuk Islam yang menekankan perlunya pengalaman langsung dengan Tuhan.


Berikut ini saya mencoba mengumpulkan referensi dari sufism, mengenai apa yang disebut sebagai Divine Light, Ruh, atau yang sering saya sebut sebagai Percikan Cahaya Tuhan yang ada di dalam diri kita.

Supaya tidak terlalu panjang, artikel saya bagi menjadi 2 bagian. Artikel ini, yang anda baca ini merupakan artikel pertama.


Di artikel artikel yang berikutnya saya berusaha sharing dan menuliskan referensi-referensi lain yang berasal dari sumber lain, misalnya dari ajaran Budhism,  Hinduism, Judaism, dan beberapa yang lainnya lagi. Terimakasih kepada Navigator kehidupan saya yang telah membimbing dan memberikan materi materinya, dan terimakasih kepada para master yang sudah memberikan restunya, dan pastinya juga, kedua orang tua saya, istri saya, anak saya, dan Master R.A serta Master SSHMT.

Tradisi sufi Islam sering merujuk pada visi Cahaya Ilahi. Sebagai tradisi mistis, tasawuf adalah bentuk Islam yang menekankan perlunya pengalaman langsung dengan Tuhan.

Sinar Tertinggi

Master Muhammad ( PBUH ) , menerima instruksi dari wahyu yang terjadi sekitar awal pergantian abad ketujuh. Sebuah suara datang kepadanya dan berkata, "Baca!" Master Muhammad ( PBUH ), , menanggapi suara tersebut dan berkata bahwa beliau tidak bisa membaca. Suara itu berkata bahwa "Tuhanlah Yang Maha Pemurah yang mengajar dengan pena, [yang] mengajar manusia apa yang dia tidak ketahui" (Qur'an, Surah 96, 1-5). Kemudian suara itu berkata, pada dua kesempatan terpisah, "Wahai Muhammad, engkau utusan Tuhan, dan aku adalah Jibril ( Gabriel )." Visi yang menyertai suara ini sangat cerah( BRIGHT ), sehingga Master Muhammad ( PBUH ) harus memalingkan wajahnya "dari kecerahan visi tersebut .... "

Al-Qur'an cukup spesifik tentang sumber Cahaya semacam ini:

Allah adalah Cahaya,
dari Langit dan Bumi.
Cahaya diatas Cahaya.
Allah akan menuntun kepada CahayaNya siapapun yang dia kehendaki
QS.AL-Nur[24]:35

Sering mengutip bagian ini, tradisi sufi Islam sering merujuk pada visi Cahaya Tuhan. Sebagai tradisi mistis, tasawuf adalah bentuk Islam yang menekankan perlunya pengalaman langsung dengan Tuhan. Para sufi secara rutin menggambarkan pengalaman berinteraksi dengan Cahaya begitu seorang mencapai tingkat perenungan tertentu, biasanya disertai dengan perasaan sukacita yang intens, bahkan ekstasi. Puisi dalam tradisi ini adalah ekspresi yang sangat indah dari kehadiran Ilahi ( Cahaya Tuhan ) yang ditemui oleh Sufi.

The Essence of the First Absolute Light

Tuhan memberikan penerangan yang konstan,
dimana penerangan itu dimanifestasikan
dan itu membawa semua hal menjadi exist,
memberi mereka cahaya dengan sinarnya.

Segalanya di Dunia
berasal dari Cahaya Esensi-Nya
dan semua keindahan serta kesempurnaan
merupakah hadiah dari  karunia-Nya,
dan untuk mencapai sepenuhnya Penyinaran ini
jalannya adalah keselamatan.

Saya berlindung di dalam Terang
dari Wajahmu yang mulia
yang menerangi surga.

Baca juga artikel lain yang terkait : 

Engkau adalah Keindahan Terang dari yang paling Terang
Kemuliaan bagi Dia yang tidak ada yang menyerupai,

Ya Tuhan. Engkau tersembunyi dari kami,
meskipun surga dipenuhi
Dengan cahaya-Mu yang lebih terang dari segalanya
dari matahari dan bulan ...

There is naught in the Universe
save one Light!
It appears in a variety of manifestations.
God is the Light;
its manifestations, the Universe...

Para sufi sering memikirkan identifikasi Tuhan (Allah) dengan Cahaya. Untuk abad ke-13, Sufi Muhyiddin ibn 'rabi, "Tuhan adalah Terang Surga dan Bumi." Tuhan adalah "Perwujudan cahaya, dan sumber dari semua penerangan."  Cahaya Tuhan tidak seperti cahaya lainnya. Namun demikian. Ini tidak seperti apa pun yang dilihat orang biasa dari hari ke hari. Ibn 'rabi memberi tahu kita bahwa "Terangnya sangat cemerlang."  Bahkan lebih dari itu, fenomena ini benar-benar tak terlukiskan. Seperti banyak sufi lainnya, ibn' rabi memiliki jalan lain untuk puisi untuk menggambarkan yang tak terlukiskan:

Samuderamu hanyalah setetes air dari sumber airku yang meliputi segalanya,
Cahaya yang kau lihat hanyalah tapi kilasan dari KecemerlanganKu Yang Maha luas

Ketika seseorang memahami Cahaya Ilahi sepenuhnya, segala sesuatu yang lain menghilang. Orang itu kemudian menyadari bahwa ini benar-benar "'cahaya dari [Tuhan] Mutlak seperti itu ...'"  Sufi Maneri India abad ke-13 memberi tahu kita bahwa Tuhan "dengan sangat cemerlang membutakan saya terhadap apa pun yang turun." Cahaya ini adalah "Seribu kali lebih bercahaya daripada matahari," kata Maneri. Nuri, seorang Sufi Persia abad ke-10, menjelaskan bahwa "cahaya Tuhan ... adalah hal pertama yang muncul ketika Tuhan ingin membimbing seseorang pada jalan mistik .... ” Bagi para Sufi, sangat jelas bahwa Cahaya Ilahi, betapapun sulit untuk dijelaskan kepada mereka yang belum pernah melihatnya, adalah indah dan sempurna:

Dalam terang-Mu yang sempurna,
Hubungan saling mengasihi yang saya pelajari.
Keindahan Mu cerah
Baris dan Sajak untuk mengubah ...

Tidak pernah pergi dari lubang hidungku
Aroma manis dan akrab-Mu
Tidak pernah menghilang dari pandanganku
Gambaran Mu yang cerah ....

To see God, to see the Light, adalah salah satu tujuan utama bertasawuf. Sufi Naqshbandi abad ke-18 Nasir Muhammad Andalib mengatakan bahwa seseorang harus "berusaha untuk membawa dirinya ke arah cahaya Tuhan ini ...."  Namun, sekali lagi, perasaan yang paling indah ketika ditarik ke Cahaya digambarkan dalam bentuk puitis. Mansur al- Hallaj memberi tahu kita bahwa begitu seseorang menyadari kehadiran Allah dan Terang-Nya, tidak ada jalan untuk kembali:

Tuhan adalah sumber semua cahaya
Mawar terbuka ke cahaya,
Tetapi pada titik tertentu Cahaya-Nya
menembus mata kita, menghancurkan bayangan kita ...
Jika kita mawar, kita tertarik pada cahaya.
Kita tidak memikirkan akhir.
Tidak ada satu pun

Atau......., Cahaya Tuhan seperti yang diungkapkan oleh para Sufi lainnya:

Tuhan, jatuhkan aku ke laut
Cahaya keagungan-Mu
agar aku bisa tampil bersama

Baca juga artikel lain yang terkait : 

sinar keagunganMu itu di wajahku ...
Aku sebagai Engkau dengan Nama Cahaya-Mu
dan oleh wajah-Mu itulah terang,
O Cahaya Terang ...
untuk menutupi saya dalam nama Terang-Mu ...
untuk Engkau adalah Terang dari semua
dengan Mu Light sang maha cahaya

O Cahaya Terang
siapa yang menerangi
ketidakjelasan ketidakberadaan
dengan cahaya dari CahayaMu,
jadikan Terang-Mu ... setiap bagian dari diriku,
sampai aku menjadi satu-satunya Terang,
dan dibanjiri Cahaya
dari Persatuan-Mu.19

Baca juga artikel lain yang terkait :  

Tepat sebelum kematiannya, mistikus India abad ke-18 Mir Dard berdoa dengan doa yang banyak sekali menyebutkan soal Cahaya Tuhan ini :

Ya Tuhan, beri aku
Terang di hatiku
dan cahaya di lidahku
dan cahaya dalam pendengaran saya

dan cahaya di mataku
dan cahaya dalam perasaan saya
dan cahaya di seluruh tubuhku
dan cahaya di depanku
dan cahaya di belakangku.

Beri aku, aku berdoa kepadamu,
cahaya di tangan kanan saya
dan cahaya di tangan kiriku
dan cahaya di atasku
dan cahaya di bawahku.
Ya Tuhan, tambahlah terang di dalam diriku
dan beri aku cahaya
dan menerangi saya.

Ada lebih banyak penggambaran Cahaya Tuhan yang mungkin tidak secara langsung disebut seperti itu, Ada banyak sebutan untuk pengalaman berinteraksi dengan Cahaya Ilahi ini. Para sufi sering menggambarkan perasaan yang sejalan dengan Visi ( rasa yang muncul sebagai akibat pengalaman berinteraksi dengan cahaya ) itu sebagai "gembira," "penuh kasih," "Bahagia" dan "gembira".

Abad ke-13 Persia Sufi Fakhruddin 'Irak menggambarkan keadaan hubungan ini sebagai "kegembiraan sempurna." Ibn 'Arabi mengatakan bahwa "kegembiraan dan ekstasi adalah intensitas cinta, dan kualitas ekstasi dan kegembiraan pertama kali menjadi nyata dalam roh-roh yang tinggi dan penuh sukacita dan gembira kepada siapa Tuhan yang tinggi mengungkapkan diri-Nya dari Keagungan-Nya yang Indah, [menjadi] terpesona dan gembira. di dalam Cahaya Tuhan .... ” Ketika para Sufi melihat Tuhan dan Cahaya-Nya yang" Cantik dan Mencintai Semua, mereka mencapai kondisi trans yang luar biasa. Lagi-lagi ungkapan Sufi tentang masalah ini paling baik dikatakan dengan puitis:


... semua kesenangan bumi

adalah debu di bawah kaki

Dari kenangan-kenangan memikat dari-Mu.


Bersambung ke bagian ke 2
(klik judul artikel di bawah ini untuk membaca artikelnya)
Cahaya Tuhan dan Sufi Bagian 2



Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar