Cahaya Tuhan dan Sufi Bagian Ke-2


Cahaya Tuhan dan Sufi Bagian Ke-1 ( silahkan klik link tersebut untuk membaca artikelnya ) harus anda baca terlebih dahulu sebelum membaca artikel ini, supaya anda bisa membaca ceritanya dengan lengkap dan komprehensif.

Proses Pengangkatan

Ada lebih banyak cerita pada jalan sufi daripada pengalaman dengan Cahaya Tuhan saja. Sufi sering menggambarkan perasaan yang sejalan dengan Visi sebagai "gembira," "mencintai," "Bahagia" dan "gembira".

Abad ke-13 Persia Sufi Fakhruddin 'Irak menggambarkan keadaan hubungan ini sebagai "kegembiraan sempurna."
[ dikutip dari : Fakhruddin 'Iraqi, Divine Flashes. The Classics of Western Spirituality (NY: Paulist Press, 1993), 122. ]

Kegembiraan dan ekstasi adalah intensitas cinta, dan kualitas ekstasi dan kegembiraan pertama kali menjadi nyata dalam jiwa jiwa  yang tinggi dan penuh sukacita dan gembira kepada siapa Tuhan yang Esa mengungkapkan diri-Nya dari Keagungan-Nya yang Indah, [menjadi] terpesona dan gembira. Di dalam cahaya diatas cahaya, cahaya yang paling terang diantara semua cahaya – tapi tak menyilaukan ketika dipandang  .... ”

Ketika para Sufi melihat Tuhan dan Cahaya-Nya yang" Cantik dan Mencintai Semua, mereka mencapai kondisi trans yang luar biasa.

Lagi-lagi ungkapan Sufi tentang masalah ini paling baik dikatakan dengan puitis:
... semua kesenangan bumi
adalah debu di bawah kaki
Dari kenangan-kenangan memikat dari-Mu.

Dalam keadaan terpisah
Saya merasa sedih dan tertekan,
Dalam persatuan saya merasakan kesadaran diri saya
dan tudung diri saya telah kehilangan saya.
Sukacita datang untuk tinggal dalam jiwaku
Dan sekarang saya menjaga tubuh dan jiwa saya
dalam keadaan bahagia.

[ dikutip dari : Jami (d. 1492), quoted in Valiuddin, The Quranic Sufism, 78.. ]



Baca Juga Artikel Terkait :  

Sayangnya, itu Dia
Harus dirasakan dalam ekstasi ...
Sentuhan menyentuh tetapi bentuk,
yang melarikan diri di hadapan Keilahian-Nya yang bercahaya ...

Lebih bertemu bahwa Dia
Yang dengan karunia seperti itu membawakan saya ekstasi
Haruskah anugerah-Nya yang tak terbatas
Bersihkan jiwaku dari setiap jejaknya.

Ketika pertama kali Dia datang kepada saya,
Kapan pertama kali Dia
menggerakkan jiwaku ke ekstasi,
Saya tahu bahwa Dia akan membawa
Hadiah yang jauh melampaui bayangan pikiran.

[ dikutip dari : A.J. Arberry, The Doctrine of the Sufis (Cambridge: Cambridge University Press, 1977) ]

Kekuatan dan keindahan dari kata serta kelimat itu menakjubkan — dan tidak heran, bahwa "ekstasi dari pertemuan dengan Cahaya Tuhan memberikan satu-satunya cara yang dengannya jiwa dapat berkomunikasi secara langsung dan dipersatukan dengan Tuhan."  

Seseorang akan tahu bahwa cahaya yang dilihat seorang mistikus berasal dari Cahaya Tuhan jika disertai dengan kebahagiaan: kebahagiaan batiniah muncul dalam dirinya sehingga dalam kebahagiaan itu seseorang tahu bahwa apa yang dilihatnya berasal dari Tuhan Yang Mahakuasa dan bukan dari sumber lain. ”

Jadi, kata seorang sufi, Kebenaran itu sendiri dikenal dalam ekstasi.
[ dikutip dari : Arberry, The Doctrine of the Sufis, 137.]

Keadaan bahagia, gembira, dan gembira ini adalah bagian dari cinta yang intens yang dibagikan oleh Sufi dan Tuhan. 

Khwaju dari Kirman menjelaskan hubungan ini secara puitis, sebagai semacam cinta yang tanpa batas:

Di lautan gelombang cinta Ilahi
Jiwa sang kekasih tidak sadar
pantai yang tenang
Dan mereka yang menyaksikan gelombang laut
dari tempat yang tenang dari pantai yang jauh
Tidak sadar akan cinta tanpa belas kasihan.

[ dikutip dari : Mehdi Nakosteen, Sufism and Human Destiny and Sufi Thought in Persian Poetry (Boulder, Colorado: Este Es Press, 1977), 202.]

... Dan aku mengagumimu, Dewa Cahaya
Jangan sampai lampu lebih rendah
harus membuatku buta.
[ dikutip dari : In Arberry, The Doctrine of the Sufis, 90.]

Baca juga artikel terkait : 

Penyair Persia abad kesembilan Yahya b. Mu'dh mengatakan tentang Cinta Ilahi itu

Sang kekasih senang tinggal
Jatuh cinta dengan Cinta;
Namun beberapa, anehnya saya katakan,
Cintailah teguran

Tentang Cinta Tuhan, aku melayang
Sementara aku bernafas,
Untuk menjadi kekasih-Nya yang sempurna
Sampai kematianku.
[ dikutip dari : In Arberry, The Mystics of Islam, 61-62.]

Namun kegembiraan yang luar biasa ini, 
cinta  untuk Tuhan, dan visi Cahaya Tuhan bukannya 
tanpa kesulitannya. Pengalaman yang sangat diinginkan 
seperti itu memaksa mistikus untuk lebih dekat dan lebih dekat kepada Tuhan. Pada akhirnya, beberapa menjadi sangat 
dekat sehingga mereka tidak bisa lagi membedakan 
antara Tuhan, Terang Cahaya-Nya, 
dan diri mereka sendiri.

Nuri mengatakan bahwa "Aku memandang suatu hari pada Cahaya dan aku tidak berhenti melihatnya sampai aku menjadi Cahaya."  

[ dikutip dari : In R.S. Bhatnaggar, Dimensions of Classical Sufi Thought (Delhi: Motilal Banarsidass, 1984), 63.]

Ini terjadi ketika para Sufi "merenungkan ( Perenungan yang mungkin hanya melibatkan sedikit atau malah tidak sama sekali logika pikiran, perenungan sejati yang membuat munculnya informasi yang dipahami sebagai rasa Cinta dan Kasih serta Sayang, yang ekstase nya membahagiakan ( Divine Bliss ) ) sepanjang waktu pada cahaya Tuhan dan melupakan segalanya, bahkan dirinya sendiri. . ”

Rumi mengatakannya demikian:

Apa yang perlu diketahui tentang Kesatuan Allah?
Ini untuk memadamkan diri sendiri
di hadapan Yang Esa.
Haruskah kamu ingin menjadi
seterang hari ...
Dia yang kehilangan keberadaannya yang terpisah
Hasil dari apa yang dia lakukan
selalu penuh dengan kebahagiaan.
[ dikutip dari : Quoted by Dr. Mir Valiuddin, Contemplative Disciplines in Sufism (London: East-West Publications), 115.]

Saya jatuh dalam Terang
seperti matahari;
Saya tidak bisa membedakan diri saya sendiri
dari cahaya.
[ dikutip dari : Valiuddin, Contemplative Disciplines, 160.]

Seperti batu yang seluruhnya
berubah menjadi ruby ​​murni ...
Melalui kesatuan dengan Cahaya ...
Berjuanglah itu sifatmu yang berbatu
mungkin berkurang
Supaya batumu menjadi gemerlapan
dengan kualitas ruby ​​...
Kualitas keberadaan diri
akan berangkat dari tubuh
Kualitas keracunan (ekstasi)
akan meningkat di kepalamu.
[ dikutip dari : Valiuddin, Contemplative Disciplines, 162-163.]

Baca Juga Artikel Terkait : 

Fakhruddin 'Irak menggemakan penilaian Rumi:

Tidak, Akulah Terang:
Semua hal terlihat
di pembukaan saya
dan dari waktu ke waktu
cahaya saya lebih nyata ...
Lihat: Akulah cerminnya
dari sumber sari pati  yang bersinar.
Lampu-lampu inilah yang muncul
dari Timur Ketiadaan
adalah diriku sendiri, setiap orang
- namun saya lebih ....
[ dikutip dari : 'Iraqi, Divine Flashes, 70.]

Mansur al-Hallaj mengambil sentimen seperti ini ke kesimpulan logis mereka. Hallaj menyatakan, dalam bahasa Arab, "Ana 'l-Haqq," yang berarti "Aku adalah Kebenaran," atau "Aku adalah Tuhan." Muslim Ortodoks menganggap ini sebagai penghujatan yang paling buruk — tidak ada seorang pun yang dapat menyatakan dirinya sebagai Tuhan. Seperti dalam Yudaisme dan Kekristenan, mistikus sufi umumnya nyaris mengidentifikasi jiwa dengan Tuhan, tetapi sebagian besar tidak memiliki identifikasi absolut seperti itu.

Andaikata pelajaran dan praktek 
tentang kesadaran sudah disebarkan pada 
khalayak umum - dimulai sejak dini, bukan hanya di 
tahapan akhir, tentunya akan banyak yang sudah 
bisa merasakan pengalaman masuk dan berpindah pindah
dari lapisan lapisan kesadaran, dari kesadaran logika, 
kesadaran jiwa ( 7 lapis kesadaran jiwa ) dan 
masuk ke pada kesadaran Cahaya Tuhan 
( 3 lapis kesadaran )

Namun, poin utamanya diambil dengan baik: 
semakin dekat seseorang dengan 
Cahaya diatas Cahaya 
( istilah lain yang sering digunakan 
dalam tradisi islam : RUH ), 
semakin diri seseorang 
menjadi dekat dan akhirnya 
menjadi Satu dengan Yang Ilahi.

Visi cahaya Ilahiah dan perasaan ekstasi memiliki kesamaan luas dan jelas dengan tradisi mistis lainnya dan dengan pengalaman mendekati kematian. Namun, seperti tradisi lain, tasawuf adalah unik ketika menafsirkan apa yang ditemui mistikus. Sebagai contoh, Master Muhammad, Rasul dan Nabi dari tradisi Islam, dipandang oleh beberapa Sufi sebagai "cahaya dari cahaya Tuhan."

 Menurut para mistikus ini Sang Rasul menunjukkan kepada pencari "Jalan menuju jiwanya sendiri di mana ia menemukan pantulan cahaya Tuhan." dan 'cahaya Muhammad / Nur Muhammad.' "

 Fakhruddin 'Irak menyatakan pandangan ini secara puitis sebagai berikut:

Pujian adalah milik Tuhan
Yang membuat cahaya wajah
Temannya Muhammad
dengan teofani dari Keindahan ,
bahwa itu berkilau dengan cahaya ...

# teofani:
manifestasi yang terlihat oleh umat manusia dari esensi Tuhan
 [ dikutip dari : 'Iraqi, Divine Flashes, 69.]

Jalan Sufi

Konsisten, meskipun tidak unik, tradisi Islam adalah sarana yang dengannya seseorang mencapai visi Cahaya Tuhan.

'Seorang Irak bertanya, "Dia adalah Terang, bagaimana saya harus melihat Dia?"  
[ dikutip dari : Nuri, quoted by Annemarie Schimmel in Mystical Dimensions of Islam (Chapel Hill: The University of North Carolina Press, 1975), 144.]

Pertanyaan ini dijawab dengan beberapa cara. Ibn 'rabi mengatakan bahwa "Visi yang penuh kebahagiaan ... mengisi orang-orang pilihan dengan Cahaya Diatas Cahaya, masing-masing mengalami penglihatan sesuai dengan pengetahuan dogma Ilahi, atau dogma, yang diperolehnya di bumi."  
[ dikutip dari : 'Iraqi, Divine Flashes, 167.]

Kemurnian jiwa adalah kuncinya: "Ketika cermin jiwa benar-benar dibersihkan dari karat energi negatif DIRI PALSU, jiwa akan menjadi mampu memantulkan cahaya dari dunia ekstrasensor .... Ketika kemurnian jiwa meningkat, maka demikian juga dengan kekuatan pemantulan cahaya Tuhan dari jiwa, karena jiwa hanya memantulkan – meneruskan Cahaya Dari bagian Ruh ( Percikan Cahaya Tuhan Di Dalam Diri )  .... ”

Sebaliknya, kurangnya kemurnian jiwa akan menjadi hambatan bagi para Sufi dalam meneruskan cahaya, dari bagian Ruh – Jiwa – Pikiran – Fisik – Sekitar – Alam Semesta – Rahmatan Lil Alamin.

Seperti yang dikatakan Rumi,
Apakah Anda memiliki mata dan telinga
alasan yang jelas,
Lepaskan tabir kerakusan yang menghalangi!
Tiruan sufi buta itu
melanjutkan dari keserakahan;
Keserakahan menutup pikirannya
untuk cahaya murni ....
[ dikutip dari : In Fatemi, Love, Beauty and Harmony in Sufism, 52.]

Namun, di atas segalanya, konsisten dengan makna dan pesan utama Islam, Tuhan menuntun kepada Cahaya Terang-Nya orang-orang yang Dia pilih.

Sufi Shah Abdul Karim abad keenambelas mengungkapkan sentimen ini dengan puitis:

Tuhan, pengusul terbaik,
akan menyatukan kekasih
dan orang yang dicintai ...
Dia menuntun kita ke Kolam Cahaya,
untuk Dirinya sendiri,
Jadi ke sumber kami, kami semua kembali ....
 [ dikutip dari : Dr. Motilal Jotivani, Sufis of Sindh (Delhi: K.S. Printers, 1986), 75-78..]

Akhirnya, bait terakhir memberi tahu kita apa yang mungkin menjadi takdir kita semua. Jika sumber itu sama dengan yang dirujuk oleh para Sufi, maka itu adalah sebuah janji yang sangat mencerahkan untuk kehidupan setelah yang ini.

Dengan adanya persamaan yang tajam, jelas bahwa mistikus sufi memiliki banyak kesamaan dengan tradisi mistik lainnya. Pertemuan dengan Cahaya ( Cahaya Tuhan – Divine Light), dan perasaan cinta serta kebahagiaan tertinggi yang terkait terlalu jelas untuk diabaikan. Mengingat kesamaan ini, kita seharusnya tidak terkejut dengan perbedaan. 

Para sufi menafsirkan pengalaman mereka sesuai dengan Ajaran Agama / Tradisi Budaya tempat mereka dibesarkan. Fakta yang paling menakjubkan adalah bahwa meskipun tradisi yang diselidiki memiliki jurang pemisah baik  secara jarak ataupun budaya, dan rentang usia yang sangat berjauhan dalam waktu yang berbeda, pengalaman yang didapatkan oleh khalayak umum ( yang tentu saja bukan hanya mempelajari tapi juga mempraktekkan metode para sufi untuk bisa terhubung dengan Cahaya diatas Cahaya Di Dalam Diri ) masih terus menebarkan energi Cahaya Cinta Kasih Sayang Rahmatan Lil Alamin secara gamblang, menunjukkan mereka dengan benar terhubung dengan Cahaya Tuhan Yang Sama....

The Rahmatan Lil Alamin Shine through us From the Supreme Radiance Within


Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar