Belajar ilmu spiritual – Sang Pengisi Pikiran Jiwa & Tubuh

Ini adalah salah satu pokok bahasan dalam belajar ilmu spiritual, banyak sekali orang yang membahas mengenai hal ini, bahkan sering ada yangt berdebat mengenai hal ini. 

Ada yang berpendapat bahwa Tuhanlah yang mengisi atau memberi input pada diri kita, ada juga yang beranggapan bahwa manusialah yang mengisi dirinya sendiri.

Yang benar yang mana?

Semuanya benar,

Bila anda belajar ilmu spiritual dengan benar, maka tentunya akan jadi lebih paham, bahwa memang segala sesuatu berasal dan bermula dari Tuhan, dan manusia seperti kita diberi hak oleh Tuhan untuk bisa menentukan nasibnya sendiri dalam menjemput takdir yangs udah disiapkan oleh Tuhan.

Kitalah yang mengisi Pikiran, Hati, dan Tubuh Kita sendiri

Anda mengisi dan memprogram Pikiran (Mind/Thoughts), Hati (Emosi) & Tubuh (Fisik) Anda. Pikiran biasanya memiliki pemahaman bahwa pikiran, hati, dan tubuh adalah ciptaan Tuhan, dan apa pun yang dia pikirkan, rasakan, atau ciptakan energi ke dalam tubuh, adalah proses alami kehidupan, dan dia tidak memiliki kekuatan apa pun atasnya.


Orang yang sadar diri, yang telah mengalami kehidupan di luar identitas pribadinya, "Aku", memiliki realitas yang berbeda untuk sistem batin. Anda memiliki kekuatan untuk mengontrol, mengarahkan dan menciptakan(memprogram) pikiran, hati, dan tubuh.

Anda memiliki kekuatan langsung maupun tidak langsung untuk memengaruhi kehidupan, yang terjadi di dalam diri Anda. Entah Anda bertindak setelah memahami, atau Anda hanya bertindak dan kemudian memahami dan mengulangi prosesnya. Lakukan apa yang berhasil untuk Anda, tetapi jangan terjebak dengan kehidupan.

Anda, saya,...kita semua sebagai identitas pribadi "Saya", adalah bagian dari pikiran, dan dapat mengendalikan pikiran, emosi, dan reaksi Anda terhadap situasi dan orang yang berbeda, dan jika Anda memilih, dengan energi batin, Anda juga dapat mengubah lingkungan atau lingkungan sekitarnya. hidup Anda. Semua perubahan dengan kehidupan dimulai dari dalam.

Baca juga artikel terkait: 

Belajar Ilmu Spiritual Untuk Kesuksesan Hidup

Dalam kehidupan normal, orang cenderung bereaksi terhadap situasi kehidupan yang berbeda. Reaksi tidak hanya terjadi secara verbal ke dalam situasi tetapi ketika Anda tidak memiliki kendali atas hidup Anda, Anda cenderung bereaksi terhadap pikiran, emosi, dan tindakan.

Keinginan pikiran yang berbeda, tanpa Anda sadari, adalah reaksi dari pikiran. Untuk bereaksi, hanya dari perasaan dan emosi Anda, tanpa menyadarinya, sekali lagi adalah reaksi dari hati.

Ketika Anda melihat orang-orang terlibat dalam olahraga, dan kadang-kadang mereka sangat emosional pada saat itu, untuk tim atau permainan, sehingga mereka benar-benar lupa, reaksi mereka pada saat itu, dan mereka melakukan hal-hal, yang tidak mungkin, dalam keadaan normal mereka. kesadaran.

Ini hanya sekilas dari reaksi emosional, tetapi terkadang, orang menjadi ekstrim, dengan keadaan emosional mereka, dan jelas, mereka sama sekali tidak menyadarinya.

Hidup tidak mekanis, dan Anda harus berjalan dengan hati Anda dan mengikuti impian serta keinginan hidup Anda.
Tetapi untuk mengikuti impian Anda, Anda setidaknya perlu memiliki kendali atas diri Anda sendiri.

Anda menciptakan(memprogram) pikiran, hati, dan tubuh Anda. Semua pikiran dan gambaran pikiran Anda adalah bagian dari pengalaman dan kesan hidup Anda. Saat Anda belajar ilmu spiritual dan mempraktekkannya dalam keseharian, maka anda memulai transformasi kesadaran dengan diri Anda sendiri, hidup mulai berubah.

Anda tidak dapat menyalahkan situasi kehidupan atau orang-orang, pada saat ini dalam hidup Anda, karena pada saat ini, Anda memiliki kendali penuh atas hidup Anda. Mungkin saja, pikiran Anda mengatakan bahwa, dunia bertanggung jawab atas kehidupan Anda saat ini, tetapi ini tidak membawa perubahan apa pun dengan kondisi saat ini, dan ini akan berlanjut, ke masa depan Anda.

Ketika Anda menyadari bahwa Anda memiliki kekuatan untuk mengubah seluruh sistem Anda, Anda lebih suka mengubah diri Anda sendiri menjadi lebih baik, atau tetap mempertahankan masa lalu Anda, yang selanjutnya akan merusak masa depan Anda. Identitas pribadi "Aku" lebih kuat dan lebih besar dari pikiran, hati, dan tubuh Anda.

Baca juga artikel terkait : 

Belajar Ilmu Spiritual – Pencerahan Ruhani

Kemelekatan Anda dengan pikiran, hati, dan tubuh membatasi Anda dengan kemungkinan yang terbatas, tetapi ketika Anda mulai menggunakan pikiran, emosi, dan energi, Anda mengembangkan kekuatan, untuk menciptakan realitas yang menakjubkan bagi diri Anda sendiri.

    "Pikiran orang yang biasa-biasa saja mengambil kesenangan, dengan mengulangi proses kehidupan yang sama, sementara pikiran orang yang bertipe petualang, mencoba mencari sesuatu yang baru setiap hari."

Perasaan dan emosi bergantung pada pengalaman dan kesan, yang Anda kumpulkan setiap hari. Setelah Anda mengambil kendali atas hidup Anda, Anda tidak membiarkan proses kehidupan terulang kembali, tetapi Anda cenderung membawa pengalaman baru ke dalam hidup.

Setiap hari Anda memprogram energi dengan pikiran dan emosi, dan tubuh mengikuti pikiran dan hati Anda. Ketika Anda membuat pilihan dengan pengalaman sehari-hari Anda, Anda cenderung memengaruhi pikiran, hati, dan tubuh Anda, ke arah impian Anda, jika tidak, pikiran dan emosi sama-sama mampu menciptakan apa pun dari Anda, memilih hal-hal dari lalu.

Belajar ilmu spiritual yang anda lakukan apakah sudah tepat? Sudah belajar dan praktek juga mengenai pemrograman energi untuk pikiran dan hati kah?

“Pikiran adalah instrumen otomatis dan manual, dengan pikiran sadar dan juga tidak sadar. Entah, Anda membuat pilihan sadar, dari akal bawah sadar Anda dan memilih hal yang benar atau dari proses otomatis, pikiran dapat mengambil apa saja, dari aliran energi baru-baru ini dan Anda harus menerimanya, sebagai bagian dari Anda. Kehidupan."

Tidak peduli apa yang telah Anda alami hingga saat ini, dengan hidup Anda, Anda memiliki kekuatan untuk mengubah semua kesan dan pengalaman hidup masa lalu, dengan proses yang membuat segar. Perubahan dimulai, saat Anda mengambil langkah baru menuju kehidupan. Jangan mencoba mengubah kebiasaan lama, mencoba menghidupkan yang baru, dan yang lama akan usang.

Dengan kekuatan pilihan, keputusan, dan kemauan, Anda menarik jalan yang benar-benar segar untuk diri Anda sendiri. Anda mungkin tidak bisa menghapus masa lalu dari hidup Anda, tapi pasti bisa menggantinya, dengan pengalaman yang lebih baik.

Para ilmuwan tidak meninggalkan rumus atau teori lama, tetapi hanya menggunakannya untuk berinovasi atau menemukan yang baru. Cara ini hanya menggantikan yang lama dan teori baru menjadi patokan untuk masa depan.

Para master, sumber keilmuan kita yang sedang belajar ilmu spiritual ini juga sudah memberikan panduan yang paling pas untuk kita, sudahkah panduan itu kita gunakan dengan baik? Ataukah kita hanya suka mengumpulkan ilmu saja tanpa pernah mempraktekkannya?

Masa lalu bisa menjadi batu loncatan untuk masa depan jika Anda mengoreksi perspektif Anda terhadap kehidupan.

Setiap orang memegang perspektif mereka sendiri tentang kehidupan, dan ketika Anda mengganggu perspektif orang lain, Anda hanya kehilangan energi untuk menciptakan sesuatu yang baru untuk diri Anda sendiri. Kebijaksanaan meminta Anda untuk menghormati perspektif orang lain dan terus bergerak maju, menuju jalan hidup Anda sendiri.

Baca juga artikel terkait belajar ilmu spiritual  

Cara Memanfaatkan Cahaya Tuhan Di Dalam Diri

Ketika Anda hanya menghormati perspektif orang lain, perspektif Anda terhadap kehidupan juga dihormati oleh orang lain, dan Anda menerima lebih banyak ruang, untuk menyajikan ide-ide Anda dengan kehidupan, di lingkungan dan lingkungan Anda. Terlalu mengumbar kehidupan seseorang, bahkan orang yang dicintai, terkadang menjadi alasan kehancuran.

    “Inspirasi sejati bagi orang lain, tidak pernah datang dengan kata-kata tetapi datang dengan tindakan Anda. Orang-orang cenderung tidak melakukan, apa yang Anda katakan, dan lebih cenderung mengikuti apa yang Anda lakukan. ”

Saat Anda mencoba sesuatu yang baru, Anda tetap mempunyai perasaan yang fresh dengan hidup yang anda jalani. Anda membiarkan proses alami kehidupan berlangsung melalui Anda. Dalam mencoba sesuatu yang baru, Anda gagal. Anda mungkin telah memilih bidang apa pun ketika Anda melakukan sesuatu untuk pertama kalinya, itu membutuhkan waktu bagi pikiran, untuk beradaptasi dengan proses alami dari segala sesuatu.

Waktu yang dibutuhkan pikiran untuk menyesuaikan diri dengan kondisi yang dihadapi merupakan proses yang tdiak langsung jadi, tapi proses yang coba coba. Kegagalan dalam hidup atau jatuh adalah proses alami dalam hidup. Belajar ilmu spiritual sebenarnya dibutuhkan untuk memaksimalkan, untuk membuat waktu menjadi efektif dan efisien, karena dalam ilmu spiritual tersebut ada banyak panduan, ada banyak metode untuk percepatan proses pemahaman.

Hidup adalah tentang pertumbuhan dan evolusi internal. Ini seperti menaiki tangga di malam hari yang gelap. Satu-satunya cara untuk tumbuh dan berkembang adalah dengan melangkah maju, di wilayah yang tidak diketahui, di mana Anda tidak pernah tahu, apa yang ada di depan.

Baca juga artikel terkait : 

Belajar Ilmu Spiritual Untuk Transformasi Kesadaran

Jika Anda menunjukkan keberanian, kaki Anda selalu berada di wilayah yang benar. Ingat, dalam hidup baik kesuksesan maupun kegagalan Anda tidak dihitung, yang terpenting adalah keberanian Anda dengan hidup, saat ini.

Jika Anda telah mengambil langkah maju, Anda sukses dan jika Anda gagal maju, Anda akan selalu memiliki kesempatan lain untuk maju, dalam hidup. Tapi suatu hari nanti, Anda harus menunjukkan keberanian, lalu mengapa tidak sekarang?

Saat Anda bangkit, dan mencoba melakukan hal baru yang masih tidak diketahui, wajar...bisa saja jika Anda jatuh. Pertumbuhan itu mungkin terjadi di jalur yang tidak diketahui. Kegagalan adalah batu loncatan menuju sukses. Lupakan kegagalan, dan fokuslah pada langkah-langkahnya.

Semakin Anda memikirkan sesuatu, semakin Anda memberinya kekuatan. Lebih baik memikirkan kesuksesan, dan mencari cara untuk itu, daripada duduk dan menangis untuk kejatuhan atau kegagalan dalam hidup.

Jika anda belajar ilmu spiritual berbasis energi kesadaran maka Anda memiliki kesempatan dan metode untuk memprogram hidup Anda, dan lebih sering Anda akan mencoba hal baru, lebih banyak kreativitas yang Anda bawa ke dalam hidup Anda. 

Hidup bukanlah permainan individu dan karenanya selalu baik untuk menikmati perspektif hidup setiap orang. Ambil apa yang Anda suka dan tinggalkan yang tidak sesuai dengan tingkat energi Anda.

Ketika kita mengendalikan hidup kita dan bergerak ke arah untuk  mewujudkan impian kita, kita pasti melalui banyak pilihan jalan dan kita akhirnya bisa menghargai kejatuhan atau kegagalan dalam perjalanan, sehingga hikmahnya kita bisa menjadi lebih kuat setiap saat.

Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar