Melawan Ego – Dengan Kesadaran Cahaya

Melawan Ego, atau dikenal juga sebagai salah satu bagian dari hawa nafsu yang ada di dalam diri kita adalah pekerjaan rumah yang tak ada habisnya, selalu ada dan terus ada. 

Jiwa ego selalu terus melawan dan minta diperhatikan, selalu mempunyai cara untuk menyerang, selalu mempunyai trik dan metode untuk menyelinap masuk ke dalam benteng kesadaran diri kita. Tak peduli siapapun akan terus dilawannya. Konsistensi yang sangat luar biasa.

Bisakah ego, atau sering saya sebut sebagai jiwa ego dihilangkan dari dalam diri kita? Tak mungkin, karena jiwa egolah kita sebagai manyusia dianggap sempurna, tak ada mahluk lain yang mempunyai ego, amarah dan keinginan ataupun akal seperti manusia. Jadi,...bagaimana mau melawannya?

Salah satu cara untuk melawan ego adalah dengan menyadarinya. Menaikkan kesadaran diri kita sampai pada level yang lebih tinggi dari kesadaran logika, 

terus masuk lebih jauh ke dalam sehingga melampaui jiwa ego, dan masuk ke ...minimal kesadaran jiwa tenang atau bahkan sampai pada bagian Percikan Cahaya Tuhan DI Dalam Diri sehingga aktiflah Kesadaran Cahaya Tuhan 

Anda bisa membaca artikel saya sebelumnya supaya punya referensi tentang mengenali jiwa ego ini : 

Bagaimana Cara Mengenali Jiwa Ego

Setelah bisa dikenali, selanjutnya Bagaimana Cara Menjinakkan Jiwa Ego?

Ego adalah identitas. Anda memahami dunia melalui identitas Anda. Sekarang, persepsi dari ego adalah persepsi individu, terbatas pada pemahaman Anda sendiri tentang hidup. Persepsi ini belum tentu negatif, tapi bisa juga positif.

Definisi Ego tidak terbatas pada menjadi egois, melainkan dapat didefinisikan dalam istilah yang lebih luas. Ego adalah cara Anda memandang hidup. Ketika Anda memandang kehidupan dari persepsi pribadi Anda, Anda melihat kehidupan dari ego.

Ego adalah cerminan kehidupan. Anda melihat apa yang ada di dalam diri Anda. Itu ego. Ketika Anda benar-benar kosong di dalam, Anda melihat kehidupan sebagaimana adanya. Hidup tercermin dalam bentuk yang alami. Ketika Anda memiliki terlalu banyak hal yang terjadi di dalam, Anda hanya melihat apa yang ada di dalam diri Anda, dan bukan kenyataan yang sebenarnya.

Istilah ego hanya dikaitkan dengan sifat negatif, tetapi bahkan sifat positif juga bisa keluar dari ego. Katakan misalnya, Anda membantu seseorang, hanya karena Anda tahu, Anda akan dipuji oleh tindakan Anda. Sekarang tindakannya mulia, tetapi niatnya tidak mulia. Sekarang....tindakan ini, ini bersumber dari jiwa ego.

Kehidupan secara keseluruhan tidak terbatas pada persepsi pribadi Anda dan karenanya, hidup mungkin terjadi tanpa ego Anda. Anda tidak perlu membawa identitas Anda dalam pikiran Anda untuk mengalami hidup.

Jalan kepasrahan terhadap Tuhan melalui interaksi antar kesadaran ( kesadaran cahaya Tuhan – kesadaran jiwa – kesadaran logika ) membantu Anda untuk bisa stabil pada posisi kesadaran jiwa tenang dan mampu menjinakkan dan melawan ego ( jiwa ego ) sehingga anda bisa mengalami kehidupan sehari-hari Anda dengan lebih jelas.

Take Me To The Divine Truth: Undoing Ego

Sampai pada Cahaya Tuhan di dalam diri, energi spiritual akan aktif dan bisa dipergunakan untuk membersihkan lapisan lapisan jiwa sehingga pada akhirnya jiwa ego mudah dijinakkan. 

Inilah tahap yang ampuh bagi saya pribadi, tahapan yang membawa kita melalui tangga lapisan lapisan kesadaran diri, tahapan yang luar biasa untuk menjinakkan jiwa ego. Masing-masing tangga tahapan ini menjadi pengalaman memperdalam kepercayaan, yang pada akhirnya menghilangkan semua penghalang yang ada menuju kesadaran Cinta Tak Terbatas yang kita miliki dan kita miliki. Itu menjembatani jurang yang menganga antara mencari pencerahan dan menemukannya.

Ketika pikiran Anda terlibat dalam aktivitas luar kehidupan, Anda tidak pernah menyadari bagaimana pikiran Anda berperilaku di dalam, dan menjadi sulit untuk menganalisis motif dan tindakan yang pernah dimiliki. Mungkin terlihat bahwa Anda bertindak jujur ​​pada saat itu, tetapi ketika Anda melihat tindakan Anda sendiri, sebagai pengamat, Anda akan melihat perspektif yang bias di dalamnya.

Pikiran, perasaan, dan tindakan kita terbentuk di dalam dalam bentuk yang halus, dan kemudian keluar melalui ekspresi yang berbeda. Ketika Anda hidup dengan perasaan berserah, Anda mengalami ketidakterikatan dengan kehidupan.

Baca juga artikel terkait melawan ego : Kesadaran Cahaya Tuhan dan Sufi 

Ini adalah detachment yang memungkinkan Anda untuk melihat momen saat ini dengan jelas.

Rasa penyerahan - kepasrahan memungkinkan Anda menemukan kepribadian Anda yang berbeda, yang tidak pernah Anda bayangkan ada di dalam. Anda menemukan diri, yang jauh melampaui identitas individu yang Anda bawa sekarang, pada saat ini.

Pria berperilaku berbeda dalam situasi yang berbeda, dan untuk semua situasi, pikiran mengembangkan kepribadian orang yang berbeda. Ketika Anda mengalami hidup dengan perasaan tidak terikat, Anda memperhatikan semua kepribadian Anda yang berbeda, ke dalam situasi dan pengalaman hidup yang berbeda.

Tujuan mengetahui identitas pikiran adalah untuk menyadari kebenaran di balik kepribadian pikiran yang berbeda dan untuk bangkit di atasnya.

Hidup Anda bisa lebih memuaskan dengan ego yang jinak ( sebelum jinak tentunya diperlkukan usaha untuk menyadari dan melawan ego ini ) . 

Semua kekacauan dan kebingungan, dan stres dan ketegangan adalah bagian dari ego. Ego adalah sumber keterikatan. Kapan pun Anda merasa terikat pada sesuatu, hal itu menimbulkan ego. Anda melihat hal-hal itu sebagai bagian dari diri Anda, dan saat Anda melihat hal-hal itu sebagai bagian dari diri Anda, Anda kehilangan kejelasan pada saat itu.

Hanya ketika Anda mengalami hidup dengan keterikatan yang bisa dikendalikan, kehidupan pada saat itu dapat dialami dengan jelas. Racun dan nektar ada di dalam dirimu. Saat Anda sibuk di kehidupan luar, Anda mengalami perpaduan keduanya dalam hidup Anda.

Tetapi ketika Anda mengambil jalan penyerahan dan menyadari baik racun maupun nektar, perlahan-lahan Anda berusaha membebaskan diri Anda dari semua racun dan bergerak menuju pengalaman kebahagiaan tertinggi di dalam.

Semua masalah hidup Anda adalah hasil dari perspektif Anda. Begitulah cara Anda memandang sesuatu. Beberapa mungkin menemukan solusi dari setiap masalah, sementara yang lain suka melihat masalah dalam setiap solusi. Itu semua tergantung pada perspektifnya.

Menyadari ego, Melawan ego, dan menjinakkan ego, adalah pekerjaan yang tak pernah berakhir.  Kehidupan dengan jiwa ego yang jinak, memungkinkan Anda untuk melihat solusi dari setiap masalah dalam hidup Anda. 

Itu selalu ego, yang menjebak kita dalam kehidupan. Ketika Anda secara sadar bekerja untuk menjinakkan jiwa ego Anda, Anda mengalami kebebasan mutlak dalam hidup.

Kita terjebak dalam ide dan keyakinan pikiran kita sendiri. Sulit untuk mengalami kehidupan di luar diri kita sendiri. Ini menciptakan realitas ilusi dalam diri kita, yang tidak ingin kita lepaskan. Realitas saat ini tidak ada hubungannya dengan apa yang kita bawa dalam pikiran kita.

Realitas kita tetap terbatas pada pikiran kita. Pada saat yang sama, ketika kita memaksa situasi luar, orang atau peristiwa untuk menyesuaikan diri dengan realitas kita sendiri, kita mengalami hambatan dalam hidup.

Baca juga artikel terkait melawan ego :

 Jiwa Tenang dan Spiritual Trap

Ingat, ketika Anda tetap dekat dengan kenyataan saat ini, hidup Anda akan berjalan lancar. Tetapi pada saat yang sama, ketika Anda mencoba untuk memaksa hal-hal mengikuti jalan Anda, Anda menyerukan penderitaan dalam hidup.

Temuilah kesadaran cahaya Tuhan, berinteraksilah antar kesadaran dan dapatkan rasa pasrah, Dengan rasa pasrah, Anda lebih berkewajiban untuk mengikuti jalan hidup. Anda mengikuti situasi dan tidak memaksakan situasi dengan cara Anda. Anda mencoba memahami sifat orang dan merespons sesuai. dengan rasa pasrah, Anda tidak memaksa orang lain untuk mengikuti jalan Anda, melainkan Anda membiarkan orang-orang di sekitar Anda mengikuti jalan mereka, dan membiarkan mereka memilih jalan hidup mereka sendiri.

Jalan kepasrahan membuka pintu kebijaksanaan untuk Anda.

Dengan jiwa ego, muncullah keraguan diri, dan tanpanya, muncullah kejelasan. Ketika pikiran Anda bebas dari ego, Anda melihat semuanya dengan jelas. Anda menjadi bagian dari kehidupan yang terjadi secara keseluruhan. Semua perspektif bias dibuang dari pikiran. Anda hidup, bukan untuk melayani ego, tetapi untuk melayani kehidupan yang sedang terjadi saat ini.

 Ketika Anda bisa masuk ke dlam kesadaran cahaya Tuhan dan menjadi pengamat pikiran Anda, Anda tidak berpikir atau menilai hal-hal pada saat itu, melainkan Anda melihat sesuatu. Saat Anda melihat, Anda mengerti dan tanggap saat ini.

Saat Anda mengamati, Anda juga memperhatikan hal-hal yang ada di pikiran termasuk ego Anda. Melawan Ego perlu dilakukan sebelum menjinakkannya. Itu tidak lain adalah identitas Anda. Ketika Anda mulai mengamati pikiran Anda, Anda akan memperhatikan hal-hal yang keluar dari ego. Begitu Anda memperhatikan hal-hal dari ego dan tidak memberikan respons apa pun terhadap hal-hal itu, pikiran atau perasaan itu mereda.melawan

Selalu energi Anda yang memungkinkan pikiran dan perasaan Anda bertindak. Setiap hari Anda tidak hanya mendukungnya, tetapi juga menjadi kepribadian Anda. Saat hidup bergerak, setiap tindakan Anda terjadi untuk melayani ego. Kehidupan pribadi Anda, kehidupan profesional, reaksi saat ini, pilihan sehari-hari, dan keputusan, semuanya keluar dari jiwa ego.

Cara terbaik untuk mendekati proses alami kehidupan adalah dengan melawan ego yang prosesnya seperti ini : menyadari sehingga bisa kenal dan kemudian menjinakkan dan memanfaatkan ego Anda tersebut.

Saat Anda secara sadar bekerja untuk menjinakkan kepribadian Diri Palsu ( asumsi dan persepsi pikrian, jiwa ego, jiwa amarah dan jiwa keinginan ) Anda, hidup Anda cenderung bergeser lebih dekat ke proses alami kehidupan.

Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar