BannerFans.com

Energi Cinta 13 - Perasaan Positif dan Negatif Adalah Pembimbing

Perasaan positif dan negatif ada dalam diri kita, itu pasti. Dan saya pastikan lagi ya.., bahwa saya dan anda semua sudah pernah dan sampai sekarang masih merasakan perasaan perasaan ini di dalam diri kita sendiri.

Kita bukan robot kan?

Bukan hanya merasakan, tapi juga perasaan positif dan negatif adalah faktor yang hampir faktor terbesar yang mengarahkan hidup kita akan kemana. Bagi dunia modern, perasaan ini dipicu oleh informasi informasi yang dikumpulkan oleh panca indera dan dipasok ke bagian otak untuk kemudian diproses dan disimpulkan, kesimpulan inilah yang akan direspond oleh perasaan

Perasaan positif dan negatif akan selalu hadir dalam hidup kita, kemaren, sekarang, besok…dan selamanya. Ini adalah sebuah sistem yang ada dalam diri kita.

Perasaan, atau emosi/emotion adalah energi yang bergerak, awalnya energi ini adalah netral, tapi kemudian sadar atau tidak, energi akan mengarah ke salah satu kutub, positif dan negatif, begitu juga dengan energi cinta.

Ini adalah artikel ke 10 dari serial artikel yang bisa menjadi tambahan referensi peserta program 30 Hari Mencari Cinta ( yang terlupa ), sebelum membaca artikel ini saya sarankan Anda membaca artikel sebelumnya :

Energi Cinta 12 – Energi Doa

Percayakah anda bahwa perasaan ini, baik yang positif atau yang negatif merupakan sebuah sistem pemandu dalam diri kita? Mereka yang terbiasa meditasi-kontemplasi-tafakur , maka akan muklai terbiasa juga untuk mengamati dan menyadari, serta kemudian sadar bahwa perasaan akan membawa informasi yang sangat berharga untuk dirinya, informasi yang mengingatkan akan sebuah hal yang harus dikerjakan, sebuah hal yang terlupa, sebuah hal yang merupakan kesimpulan yang dibuat oleh logika, berdasarkan input informasi dari panca indera.

Semua adalah energi. Masalah yang kita hadapi juga energi. Reaksi kita dalam satu jenis kesadaran yang membuat energi itu bergerak; Energi in Motion; Emotion. kitapun meluapkan emosi dalam menghadapi masalah.

Relaks..Tenang..Damai, amati saja semuanya dalam kesadaran jiwa tenang

Dengan kesadaran apa kita menghadapi masalah?

Dengan kesadaran apa kita menggerakkan energi?

Feeling / Rasa adalah alat untuk mengendalikan Energi itu. Kita bisa memusuhinya atau memanfaatkannya sebagai sarana meraih sesuatu, apakah itu digunakan untuk wujudkan rencana? Apakah itu digunakan untuk memperbaiki kesehatan? Atau apa lagi? Untuk apa? Mau digerakkan kemana?

Kompor menghasilkan api. Api adalah energi yang panas yang banyak orang merasa tidak nyaman berada di dekatnya. Tetapi api itu bisa menjadi sara kita untuk memasak. Coba letakkan wajan di atasnya, maka kita bisa memasak masakan kesukaan kita sendiri.

Jika kita membutuhkan kompor menyalakan api selama 10 menit untuk membuat masakan lezat kegemaran kita, bagaimana bila 30 menit? Akan ada berapa masakan lezat yang dapat kita produksi?

Masalah yang kita hadapi mirip dengan api. Energi dari masalah bisa kita jadikan sekutumu.

Lakukan relaksasi energi, masuk ke dalam kesadaran jiwa tenang, aktifkan energi cinta,…arahkan ke dalam diri kita sendiri, secara spesifik arahkan ke bagian dada dan tengkuk. Ini akan membuat kita lebih bisa melunakkan sistem energi kita sendiri

Kesadaran jiwa tenang dapat mengendalikan perasaan positif dan negatif, kesadaran jiwa tenang akan bisa menyadari dan mengendalikan arah alirannya untuk membantu kita menjadi seorang yang lebih baik. Semakin banyak masalah yang kita hadapi, semakin banyak pula hasil positif yang dapat kita hasilkan.

Tapi jangan malah mencari masalah ya? Ha ha….

Baca juga artikle yang berkaitan

Datang dan Curhatlah padaNya

Sekarang, masih mengeluh? Masih… saya pun begitu, mengeluh ini adalah sebuah sistem program yang tanpa sadar tertanam dalam bawah sadar kita sendiri, akibat pergaulan sosial, akibat arus berita mainstream yang kita dapatkan ( media televis, media internet, dll )

Jika logika kita menyimpulkan sesuatu yang tak sesuai dengan rencana, tak sesuai dengan sistem nilai kita, maka yang terjadi adalah kita tanpa sadar dibiasakan untuk mengeluh.

Coba saja, dalam kondisi kesadaran jiwa tenang kita hadapi apa yang ada, arahkan energi ke kutub positif, kutub syukur, energi syukur akan bisa membantu

Oh iya, bagi peserta program 30HMC bisa meminta kepada saya tata cara dan saya akan instalasikan program setting energi syukur kedalam sistem energi tubuh anda.

Sadarkah kita? Bahwa perasaan positif dan negatif adalah sistem panduan dari batin Kita. Perasaan Kita adalah mekanisme umpan balik untuk memberi tahu Kita apakah apa yang Kita lakukan tepat atau tidak, salah atau benar,  apakah Kita berada di jalur yang benar atau di luar jalur. Semakin baik perasaan Kita, semakin selaras dengan apa yang Kita inginkan dan rencanakan. Semakin buruk perasaan Kita, semakin Kita tidak sejalan dengan apa yang Kita inginkan untuk terjadi. Perasaan Kita memberi tahu Kita apakah pikiran atau tindakan Kita selaras dengan keinginan Kita atau tidak.

Setiap kali Kita merasakan perasaan negatif, itu adalah sinyal bahwa Kita sedang melakukan sesuatu yang menjauhkan Kita dari apa yang Kita inginkan. Perasaan negatif adalah penyebab tindakan. Entah Kita perlu mengubah apa yang Kita pikirkan atau apa yang Kita lakukan yang menciptakan perasaan yang tidak Kita sukai. Tanyakan pada diri sendiri apa yang Anda pikirkan atau lakukan yang menyebabkan perasaan negatif tersebut. Cari tahu apa yang dapat Anda pikirkan atau lakukan untuk merasa nyaman kembali.

Akan sangat sulit manakala kita dikuasai oleh si perasaan, baik itu perasaan positif atau negatif sama saja bila menguasai kita, kita perlu berjalan di tengah, di jalan yang katanya lebih kecil dari rambut yang dibelah menjadi tujuh bagian.

Tapi berbeda bila relaksasi energi sudah dibiasakan, jiwa tenang mulai bisa didapat, maka jebakan perasaan positif dan negatif bisa mulai diatasi, durasi terjebaknya bisa mulai berkurang, yang biasanya butuh waktu sekitar seharian untuk pulih, maka sekaran bisa 6 jam saja, jika latihan dibuat lebih baik, bisa jadi hanya tinggal 1 jam saja atau bahkan beberapa menit saja.

Coba lakukan relaksasi energi jika muncul perasaan enak dan tidak enak, loh kok perasaan enak juga harus diatur? Klo ga diatur malah pastinya akan mencelakai kita, karena ……

Dalam ilmu spiritual energi, yang pertama kali muncul adalah energi dari dalam diri kita sendiri – sumbernya adalah percikan cahaya Tuhan di dalam diri ( dikenal juga sebagai Ruh/Spirit ), kemudian energi spiritual (energi yang menjadi pemantik munculnya energi cinta ) ini keluar dan melalui bagian jiwa, dimulai dari bagian jiwa yang berada paling dekat dengan bagian RUH, yaitu Jiwa Suci, Jiwa Murni, Jiwa Bijak ( ketiganya ini disebut sebagai DIRI SEJATI ) kemudian Jiwa Tenang, baru kemudian masuk ke DIRI PALSU: jiwa Ego, Jiwa Amarah, Jiwa Keinginan, baru kemudian energi dari jiwa akan mengarah ke bagian pikiran.

Perasaan positif dan negatif akan berasal dari dalam diri kita sendiri, tanpa harus menunggu input informasi dari panca indera dan kemudian diolah oleh pikiran.

Bayangkan saja bila yang memasok informasi/perasaan/emotion adalah kesadaran jiwa tenang?

Bagaimana bila yang aktif memasok informasi adalah jiwa amarah?

Ketika Anda merasa sangat senang melakukan sesuatu, itu adalah sinyal bahwa Anda melakukan hal yang benar. Jadi, teruslah melakukannya dan jangan biarkan pikiran ragu atau tidak aman menghalangi Anda melakukannya. Fokus pada niat Anda dan jangan mengambil tindakan sampai Anda merasakan emosi positif di dalam diri Anda. Pada saat itu Anda akan tahu apa yang harus dilakukan. Ketika Anda mengambil tindakan, itu akan menjadi hal yang benar pada waktu yang tepat. Biarkan perasaan positif Anda membimbing Anda melakukan hal yang benar pada waktu yang tepat.

Baca juga artikel yang berkaitan :


Ketika Anda memikirkan tentang keputusan yang Anda rencanakan, libatkan perasaan positif dan negatif. Dan, apakah itu membuat Anda merasa bahagia, bersemangat, penuh harapan, lega? Atau apakah itu membuat Anda merasa tertekan, tidak bahagia, atau negatif? Gunakan emosi Anda untuk membimbing Anda, dan lihat apakah Anda mendapatkan jawaban ya atau tidak melalui respons emosional Anda. Apa yang dikatakan oleh perasaan positif dan negatif Anda?

Perasaan positif akan menjadi jawaban ya dan perasaan negatif akan menjadi jawaban tidak.

Dalam Relaksasi Energi, Program Energi yang sudah saya setting  bekerja membuka blok energi dan pemulihan integritas energik. Bagaimanapun, kita semua dapat mengingat saat-saat ketika kita merasakan arus energi kita. Pikiran kita terbuka dan fleksibel, nafas kita dalam dan ritmis, dan kita merasa lega di tubuh kita. Saat kita mengalir, kita memegang keseimbangan yang sehat antara ekspansi dan kontraksi, dan aktivasi (melakukan) dan penerimaan (menjadi / mengizinkan). Kita membiarkan alasan (pemikiran), emosi (perasaan) dan kemauan (melakukan) kita, untuk bekerja dalam harmonis satu sama lain.

Area otak manakah yang berhubungan dengan perasaan positif dan negatif? Sistem limbik. Ini termasuk amigdala, hipokampus, talamus, dan hipotalamus, di antara bagian otak lainnya. Di sinilah emosi berasal. Ketika emosi muncul, itu memicu tubuh untuk menghadapi situasi tersebut. Detak jantung Anda mungkin bertambah cepat atau telapak tangan Anda mungkin berkeringat. Sirkuit otak yang rumit membuat segala sesuatunya menjadi bergerak dan tubuh merespons. Emosi Ketakutan berfungsi untuk melindungi dan mempertahankan. Energi Cinta mendorong Anda menuju ikatan pasangan, potensi keamanan, dan bahkan mungkin keberlangsungan keturunan . Kegembiraan membuat jantung Anda berdebar kencang dan mempersempit fokus Anda sehingga Anda siap menghadapi momen penting atau keadaan darurat. Reaksi otomatis ini dapat sangat membantu, sebagian besar. Pertanyaannya adalah, Begitu perasaan positif dan negatif itu muncul, apa selanjutnya? Apakah kita perlu mencoba mengendalikan mereka?

Ketika saya berpikir untuk mengendalikan perasaan saya, reaksi pertama saya adalah penolakan. Itu menciptakan perebutan kekuasaan dalam diri saya sendiri: saya versus emosi saya. Apakah saya harus mempertaruhkan perasaan saya, menjepitnya di sana, menghitung sampai tiga, dan kemudian….menang? atau malah saya yang kalah?

Baca juga artikel : 

Kebahagiaan Sejati dari Pemahaman Yang Sederhana

Seringkali terjadi saya yang malah kalah, dan its okay, ..ini sebuah proses pembelajaran bagi saya, karena ketika saya kalah, rasanya sungguh tidak enak, melihat Diri Palsu ( jiwa ego, jiwa amarah dan jiwa keinginan ) mengambil alih diri saya, emosi yang meledak ledak, melakukan hal hal yang bagi saya positif tapi bagi orang lain menyakitkan, menginjak injak harga diri orang lain, mengejar ngejar sesuatu dengan segala resource yang saya miliki, tapi ternyata ketika dapatkan hal tersebut malah tidak ada gunanya bagi saya, dan banyak lagi cerita lainnya.

Atau di lain kesempatan, ketika perasaan negatif menguasai, mengalahkan kesadaran jiwa tenang, maka keseharian saya dipenuhi rasa was was akan hal yang belum tentu terjadi, atau malah sudah terjadi tapi di waktu yang lampau, tapi bapernya sampai sekarang ga hilang.

Masih aja ada rasanya……..hhrrrrrrr… 

Perasaan positif dan negatif adalah pembimbing kita, kalau bisa kita taklukkan keduanya, caranya? Kesadaran jiwa tenang adalah kuncinya, relaksasi energi adalah sarananya.

Oohhh….bagaimana bila yang menguasai adalah perasaan positif?  

Perasaan positif yang berlebihan juga akan sangat merugikan, karena, sama juga memboroskan cadangan energi dalam diri kita, jika ditunggangi diri palsu

Emosi bersifat adaptif: Mereka membuat kita mengubah perilaku untuk membantu kita bertahan hidup. Kemarahan mempersiapkan kita untuk berperang; ketakutan membantu kita melarikan diri. Tapi bagaimana dengan kesedihan? Penelitian menunjukkan bahwa saat kita sedih, kita berpikir dengan cara yang lebih sistematis. Orang yang sedih memperhatikan detail dan berorientasi eksternal, sementara orang yang bahagia cenderung membuat penilaian cepat yang mungkin mencerminkan stereotip rasial atau jenis kelamin.

Sisi lain kebahagiaan: Merasa baik membuat orang lebih egois (jika diminta untuk membagi tiket undian antara mereka dan orang lain, mereka akan menyimpan lebih banyak di saku mereka daripada orang yang sedih) dan lebih buruk dalam mempertahankan pendapat mereka (mereka menghasilkan yang lebih lemah, argumen yang kurang rinci). Orang yang paling bahagia juga kurang kreatif dibandingkan orang yang mendeskripsikan diri mereka sendiri sebagai "cukup bahagia".

Baca juga artikel :

Cara Dapatkan Keseimbangan Hidup

Kebahagiaan yang berlebihan tidak hanya terkadang menghapus manfaatnya bagi kita — hal itu sebenarnya dapat menyebabkan kerugian psikologis. Mengapa? Jawabannya mungkin terletak pada tujuan dan fungsi kebahagiaan. Saat kita mengalami kebahagiaan, perhatian kita beralih ke hal-hal yang menyenangkan dan positif dalam hidup kita untuk membantu mempertahankan perasaan yang baik itu. Saat merasa bahagia, kita juga cenderung merasa tidak terlalu terhambat dan lebih cenderung untuk mengeksplorasi kemungkinan baru dan mengambil risiko.

Ini adalah permainan kesadaran, dalam kesadaran apa kita akan mengendalikan perasaan/emosi kita? Apakah kesadaran logika? Apakah Diri Palsu? Apakah Kesadaran Jiwa Tenang?

Sudah Relaksasi Energi Belum? Sudah aktifkan energi cinta belum?  

Dari pengalaman, saya tahu bahwa tidak banyak yang bisa saya lakukan untuk mengendalikan perasaan saya, jika saya masih berasa pada kesadaran logika. Perasaan ini akan menggelembung membesar, muncul, berputar, naik, dan jatuh. Jika saya mulai memukulnya, mencekiknya, atau meremasnya sebelum merasakannya, memeriksanya, dan bahkan kadang-kadang (dengan tidak senang) menahannya, saya tidak akan melangkah terlalu jauh.

Peperangan maha hebat yang diceritakan di kitab kitab suci pun terjadi, Kita melawan nafsu kita sendiri, dalam istilah bahasa arab, lapisan lapisan jiwa juga disebut sebagai nafs. Jiwa Tenang adalah Nafs Mutmainah.

Perasaan positif dan negatif Anda memberi Anda informasi tentang di mana posisi Anda saat ini, sesuai jalur kah? apakah itu sedikit keluar jalur, tepat sasaran, atau sama sekali tidak sesuai rencana.

Menyangkal perasaan atau sengaja meninggalkannya tidak banyak membantu, karena perasaan positif dan negatif hadir karena ingin memberitahukan anda mengenai sesuatu, pentingkah? Kita tidak akan tau sampai kita mencoba untuk menyadari dan memahaminya.

SUDAH RELAKSASI ENERGI BELUM? 

YUK BARENGAN RELAX…….

FYI:::  Artikel ini adalah tambahan referensi bagi mereka yang sedang mengikuti program 30 hari mencari Cinta ( Yang Telupa ) yang sedang berlangsung pada bulan Ramadhan 2021 ( April – Mei 2021 ) , silahkan klik link dibawah ini untuk informasi programnya :

Program 30 Hari Mencari Cinta ( Yang Terlupa )

Dan informasi seluruh program yang sedang berlangsung sampai sekarang :

Informasi Semua Program

 

Referensi artikel berikutnya : 

Energi Cinta 14 – Syukur Cinta Pamungkas

 

Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar