Realita kehidupan adalah proyeksi realita jiwa


Apa realita kehidupan yang anda hadapi saat ini? Saya yakin kita smeua sedang menghadapi realita yang dipenuhi kebahagiaan, penuh keberlimpahan dari waktu ke waktu. Ini doa saya untuk diri saya sendiri dan kita semua.

Apa itu Realitas Eksternal dan Apa itu Realitas Internal?

Dengan persepsi indera, lebih mudah untuk memahami realitas eksternal. Apa pun yang ada di dunia luar adalah termasuk ke dalam realitas eksternal. Kita melihat matahari, bulan, bintang, udara, langit, bumi, lautan, dan berbagai unsur kehidupan alami, yang sudah ditempatkan di alam semesta. Kita melihat alam semesta kosmik, bersama dengan manifestasi fisik kehidupan yang diciptakan oleh manusia. Itu semua adalah bagian dari realitas eksternal.

Ketika masuk ke realitas internal, Kita memiliki mimpi, keinginan, keinginan, kebutuhan, kesenangan, pikiran, perasaan, emosi, napas, sensasi, imajinasi, kesan halus, kenangan; itu semua datang ke realitas internal.

Kita memahami realitas eksternal, dengan pikiran. Indera adalah alat bagi Kita untuk merasakan kehidupan. Kita tidak melihat kehidupan luar dalam bentuk alami, melainkan Kita melihatnya, dengan persepsi pribadi Kita.


Ketika Kita melihat manifestasi fisik kehidupan, Kita melihat impian dan keinginan Kita sendiri ke dalamnya. Kita tidak melihat rumah atau mobil, tetapi Kita melihat mobil impian Kita atau rumah impian Kita menjadi manifestasi fisik kehidupan.

Ketika Kita mengalami situasi, orang-orang atau peristiwa dalam hidup Kita, Kita melihat mereka dari pengalaman masa lalu Kita, tetapi Kita tidak melihatnya dalam bentuk alami.

Ketika Kita memahami situasi saat ini, orang-orang atau peristiwa-peristiwa kehidupan dalam bentuk alaminya, Anda dapat melihat masa lalu, sekarang, dan masa depan dari situasi, orang-orang atau peristiwa-peristiwa itu. Anda dapat melihat bahwa apa pun yang muncul di saat sekarang, selalu keluar dari masa lalu.

Tanpa masa lalu, tidak ada situasi atau peristiwa yang dapat muncul saat ini. Kecuali jika Kita dapat melihat masa lalu, sekarang, dan masa depan dari situasi tersebut, sulit untuk membuat pilihan dan keputusan dalam hidup Kita.


Ketika Kita memahami realitas eksternal, Kita melihatnya, dari kacamata realitas jiwa. Realitas eksternal Kita  hanyalah cerminan dari realitas jiwa Kita . Realitas eksternal ada, tetapi Kita  tidak melihatnya dalam bentuk alaminya, tetapi Kita  hanya melihat apa persepsi individu Kita , yang memungkinkan Kita  melihatnya.
Ketika pikiran Kita  benar-benar terlibat dalam realitas eksternal, ia tetap menempati hal-hal dari dunia luar. Pengalaman luar Kita  menciptakan realitas internal Kita , yang pada gilirannya menghasilkan masa depan Kita . Yang penting di sini untuk diketahui adalah, hidup tidak terbatas pada realitas eksternal, tetapi Kita  juga memiliki realitas internal yang tetap tidak tersentuh oleh Kita.

Our internal reality is the subtle world, while the external world is where you experience the physical reality.

If Our mind is only engaged in the external reality, your life remains far from the existential truth of life.

Realitas internal Kita  adalah dunia yang halus, sedangkan dunia eksternal adalah tempat Kita  mengalami realitas fisik.
 Jika pikiran Kita  hanya terlibat dalam realitas eksternal, hidup Kita  masih jauh dari kebenaran eksistensial kehidupan.

Apa itu kebenaran eksistensial?

Kebenaran eksistensial adalah, realitas eksternal Kita  membentuk realitas jiwa Kita . Realitas jiwa Kita  kembali berubah menjadi pengalaman luar Kita , karena pilihan dan keputusan Kita  bergantung pada realitas jiwa Kita . Jika Kita  hanya hidup dengan realitas eksternal, Kita  tidak pernah menyadari, pengalaman dan kesan seperti apa yang telah Kita  kumpulkan di dalamnya.

Kita  mungkin berpikir bahwa semua pilihan dan keputusan adalah bagian dari pilihan sadar Kita , tetapi Kita  tidak akan pernah menyadari bahwa realitas jiwa Kita , dibentuk dari realitas eksternal Kita  dan apa pun pilihan dan keputusan yang Kita  buat hanyalah karena akumulasi barang-barang dari di luar.

Ketika Kita  secara sadar terhubung dengan realitas jiwa, Kita  dapat menciptakan jalan yang benar-benar baru untuk diri Kita  sendiri, yang terlepas dari pengalaman yang Kita  lalui di dunia luar.
Apa yang terjadi ketika Kita  terhubung dengan realitas internal?

Kehidupan bisa dijalani dengan dua cara. Salah satu caranya adalah tetap terlibat dalam realitas eksternal, tanpa mengetahui kebenaran aktual di baliknya.

Cara lain untuk menjalani Realita kehidupan adalah terhubung dengan dunia jiwa Kita  dan membiarkan kehidupan terungkap di dunia luar.


Ketika Kita  terhubung dengan dunia jiwa, Kita  menjadi pengamat kehidupan. Ketika perhatian Kita  di luar, pikiran Kita  terus memilih keinginan yang berbeda, dan keinginan itu terdaftar di pikiran Kita . Tidak lama, keinginan-keinginan itu menjadi proses berpikir Kita  dan menjadi realitas kehidupan luar Kita .

Ketika Kita  terhubung dengan dunia jiwa, Kita  menjadi sadar akan saat ini. Kesadaran Kita  tumbuh pada saat ini dan pada saat yang sama, Kita  juga tetap sadar, semua pikiran dan imajinasi yang melintasi pikiran Kita .

Dengan perhatian jiwa, Kita  tidak membiarkan diri Kita berhubungan  dengan semua situasi eksternal, peristiwa, atau pengalaman hidup, alih-alih Kita  menjadi berhati-hati dengan setiap pilihan dan keputusan hidup.

Kita  memilih hal-hal yang perlu dan melayani kebutuhan saat itu. Ketika Kita  terhubung dengan dunia jiwa, perlahan-lahan hal-hal yang tidak perlu dari dunia luar akan jatuh dari kehidupan Kita .

As we have fewer engagements in the external world, our awareness gets better of the inner world. Slowly our inner world becomes absolutely clear to us. Staying connected with the inner world, we can read our thought process in different situations, events, and experiences of our life.

Karena Kita  memiliki lebih sedikit keterlibatan dalam dunia luar, kesadaran Kita  menjadi lebih baik dari dunia jiwa. Perlahan dunia jiwa Kita  menjadi sangat jelas bagi Kita . Sambil tetap terhubung dengan dunia jiwa, Kita  dapat membaca proses pemikiran Kita  dalam berbagai situasi, peristiwa, dan pengalaman hidup Kita .

Kita menjadi pengamat tidak hanya dari dunia luar tetapi juga dunia jiwa Kita.

Ketika Kita dapat mengamati dunia internal dan eksternal Kita secara bersamaan, Kita memperhatikan bahwa tidak ada bagian kehidupan yang terjadi pada Kita, yang kurang beruntung, kebetulan atau takdir, tetapi segala sesuatu dalam hidup keluar dari proses yang pasti.

Life follows a definite process. Our external reality creates the whole subtle world inside of us. Later we choices and decisions out of the subtle world create our external reality, and this forms a circle. This is a karmic circle in which every person’s life revolves.

Hidup mengikuti proses yang pasti. Realitas eksternal Kita menciptakan seluruh dunia halus di dalam diri Kita. Kemudian pilihan dan keputusan Kita keluar dari dunia halus menciptakan realitas eksternal Kita, dan ini membentuk lingkaran. Ini adalah lingkaran karma di mana Realita Kehidupan setiap orang berputar.

Ketika Kita dapat melihat lingkaran karma dari luar ke dalam, dan dari dalam ke luar, perlahan-lahan Kita mulai melepaskan diri dari realitas eksternal dan internal.

Realitas jiwa hanya melayang di permukaan pikiran, tetapi pikiran dalam bentuknya yang paling murni hanyalah pengamat kehidupan eksternal dan internal.


Sampai saat ini, Kita hidup dengan perhatian lahiriah, dunia jiwa tidak ada untuk Kita. Satu-satunya realitas yang ada untuk Kita, adalah realitas eksternal.

Saat Kita menghubungkan diri Kita dari dalam, Kita menjumpai realitas internal maupun eksternal Kita. Ketika Kita tetap menyadari realitas internal dan eksternal Kita dan melihat lingkaran yang dibentuk olehnya, Kita memisahkan diri Kita dari realitas eksternal dan internal dan mulai mengalami hidup sebagai pengamat.

 Ketika minat Kita hanya tersisa di dunia luar, Kita cukup memisahkan diri dari seluruh kebenaran. Seluruh proses kehidupan adalah membawa Kita ke dalam.

Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar