Belajar Spiritual 5 - Memahami Bekerjanya Ruh Semesta

Ayo kita belajar spiritual melalui ilmu spiritual yang tepat sehingga bisa masuk ke dalam kesadaran spiritual, sehingga bisa berinteraksi dengan guru sejati yang ada di dalam diri, dan mendapatkan berbagai macam pemahaman atau panduan yang dibutuhkan untuk hidup sehari hari, bekal menjadi pribadi yang bermakna dan bermanfaat untuk sekitar kita.

Kali ini kita akan bersama belajar spiritual mengenai bagaimana bekerjanya ruh semesta, ruh yang merupakan sumber dari energi spiritual ini tersimpan di semua benda, semua ciptaan yang ada di alam semesta. Kali ini kita fokus pada ruh semesta. Ruhnya alam semesta, sumber energi spiritual di alam semesta.

Dalam bahasa inggris, ruh disebut juga sebagai spirit, ruh adalah terminologi dalam bahasa arab, saya sering menyebutnya sebagai Percikan Cahaya Tuhan

Bagaimana Ruh Semesta Bekerja?

Ini mungkin tampaknya bukan pertanyaan yang relevan bagi orang-orang, mereka yang sedang asyik bermain pada kesadaran logika/pikiran, tetapi pertanyaan itu relevan bagi mereka, yang siap untuk mengeksplorasi kehidupan di luar ranah pikiran, bagi mereka yangs udah masuk ke tahapan kesadaran jiwa dan kesadaran spiritual/cahaya Tuhan, memahami bagaimana alam semesta ini sangat menarik

Ya, hal pertama yang pertama, alam semesta memiliki ruh yang memungkinkan berbagai fungsi alam semesta. Ruh Semesta akan mengeluarkan energi spiritual, energi kehidupan yang mendukung setiap bagian dari semesta untuk bekerja maksimal dan optimal sesuai dengan program yang sudah ada.

Jika Anda melihat bumi berputar mengelilingi matahari, bulan yang membuat putarannya, bintang-bintang dekat dan jauh bersinar di langit, matahari bersinar terang, dan setiap aktivitas lainnya dari angin, bumi, air, dan api yang mungkin terjadi karena adanya energi kehidupan/energi spiritual yang sumbernya dari Ruh alam semesta.

Segala sesuatu yang mengembang dan tumbuh secara individual membawa Ruhnya. Baik itu alam semesta, manusia, hewan atau tumbuhan, atau apa pun yang tumbuh, berkembang, dan berkontraksi membawa Ruhnya.

Baca juga artikel yang terkait : 

Belajar Spiritual 1 – Kerjasama Fisik, Pikiran, Jiwa dan Ruh

Ini adalah Ruh yang tumbuh dalam segala hal dan memungkinkannya berkembang dan ketika saatnya tiba bagi Ruh untuk pergi, badan fisiknya cenderung berkontraksi, kehilangan baterai penggerak utamanya, mati... binasa..

Bahkan hal-hal yang membawa Ruh pun binasa. Itu binasa dan sebelum binasa, ia melewati proses pertumbuhan, ekspansi, dan kontraksi. Baik itu tanaman, hewan, manusia, atau apapun yang ada dalam bentuk fisik harus melalui proses pertumbuhan dan ekspansi hingga mencapai titik jenuh.

Setiap sel tubuh kita berlipat ganda, tumbuh, dan binasa hanya karena gerakan energi spiritual yang besumber dari Ruh.

Kesadaran Spiritual – Kesadaran Ruh membuka pintu visi baru untuk Kita. Kita memandang hidup bukan dengan keterbatasan pikiran, tetapi Kita melihat berbagai hal sebagaimana ia membuka keluar dari proses alaminya.

Bisakah Anda tahu bagaimana Ruh alam semesta bekerja?

Ya, caranya bisa diketahui, dan caranya adalah mewujudkan Ruh Anda yang bekerja di bawah pikiran Anda. Kata/Istilah Ruh telah digunakan oleh orang-orang Suci selama berabad-abad dan mengungkapkan bahwa Ruh adalah pintu kebijaksanaan hidup, tetapi tidak ada yang mencoba mencari kebenarannya.

Dari sinilah, dari bagian Ruh inilah proses belajar spiritual yang benar dimulai, karena dari bagian tersebut muncul Guru Sejati – Kesadaran Tuhan yang ada di dalam diri kita yang akan mengajarkan berbagai macam hal pada kita.

Seluruh alam semesta dapat diamati dalam pikiran seseorang, asalkan Anda mengalami seluruh pikiran. Jika Anda terbiasa melihat hanya kehidupan di luar dan tidak tahu apa yang sedang terjadi, di dalam pikiran Anda, kebenaran hidup akan selalu tetap merupakan hal yang terlalu jauh.

Pikiran Anda cukup mampu untuk membuka seluruh jagat raya, tetapi untuk itu, Anda harus menyadari pikiran Anda secara keseluruhan. Kita harus berada pada kesadaran yang lebih tinggi dari kesadaran pikiran untuk bisa memanfaatkan dan mengoptimalkan semua fungsi dan potensi yang ada pada pikiran. Paling tidak kita harus berada pada kesadaran jiwa tenang, atau yang paling baik ada pada kesadaran spiritual.

Baca artikel terkait : 

Belajar Spiritual 4 – Membawa Kesadaran Pada Keseharian

Ketika Anda tidak tahu pikiran Anda, Anda hanya melihat hal-hal yang ditunjukkan oleh pikiran Anda dan tidak benar-benar apa adanya. Anda hanya melihat kehidupan dalam proyeksi dan bukan dalam realitas aktual, yang sedang terjadi saat ini. Ini hanya menambah ilusi kehidupan.

Hidup secara keseluruhan bukanlah ilusi tetapi cara Anda memahami kehidupan di benak Anda adalah ilusi.

Ini adalah kisah pribadi Anda tentang hidup adalah ilusi, dan kebenaran hidup yang sebenarnya selalu berbeda dari kisah pikiran Anda. Inilah sebuah proses belajar spiritual langsungd ari sumbernya, bukan hanya belajar teori ya, tetapi langsung praktek pemahaman, karena ada banyak tahapan sehingga pemahaman itu muncul, disinilah peran guru sejati muncul.

Dengan kehidupan yang tumbuh dan berkembang adalah Ruh. Hanya Ruh yang tahu bagaimana tumbuh dan berkembang dan perluasan Ruh terjadi di dalam. Kehidupan dari sudut pandang Ruh mulai mengungkapkan detail kehidupan yang sangat kecil.

Ketika tangan adalah bagian dari tubuh, ia menerima makanan setiap saat dari Ruh, tetapi ketika tangan dipisahkan dari tubuh, ia berhenti menerima makanan yang diperlukan, dan proses pembusukan dimulai di tangan. Dari mana bagian itu akan mendaptkan pasokan energi spiritual bila ia dipisahkan dari sumber energi spiritual?

Sampai segala sesuatu menjadi bagian dari keseluruhan, dibutuhkan nutrisi untuk tumbuh dan berkembang dalam hidup, tetapi ketika Anda memutuskan hubungan Anda dari keseluruhan dan terjebak ke dalam kehidupan individu, Anda memutuskan hubungan dari kehidupan yang berfungsi sebagai keseluruhan dan menjadi stagnan. ke dalam hidup Anda.

Pikiranlah yang mengarahkan energi spiritual bekerja di dalam tubuh Anda.

Baca artikel terkait : 

Belajar Spiritual 3 – Kesadaran Diri dan Intuisi

Anda dapat secara sadar mengarahkan Ruh Anda di dunia luar untuk mewujudkan keinginan Anda, atau Anda dapat mengarahkan Ruh yang sama kepada Tuhan, dengan mengarahkan perhatian Anda ke dalam.

Menjalani Kehidupan yang Berbentuk Ruh

Ruh alam semesta dan manusia adalah satu dan dengan demikian setiap manusia memegang setiap kemungkinan yang dipegang oleh alam semesta. Saat Anda menyadari Ruh Anda, Anda juga menyadari Ruh alam semesta.

Ruh Anda mengungkapkan cara hidup yang alami. Anda tidak berjuang untuk aspirasi individu dengan ruh, tetapi Anda mengikuti cara hidup yang alami. Bimbingan ketika belajar spiritual yang anda lakukan tidak datang dari pikiran tetapi dengan gerakan batin dari ruh.

Dengan pikiran, Anda lebih dimaksudkan untuk mengikuti keinginan Anda, karena ketidaktahuan, tetapi ketika Anda masuk pada kesadaran ruh ( kesadaran spiritual ) , Anda menyerahkan diri Anda pada cara-cara Ruh dan mengikuti cara-cara Ruh dalam hidup Anda.

Dalam proses belajar spiritual ini Saya menyukai apa yang dikatakan Einstein, “Anda tidak dapat mengubah pola alam semesta. Yang bisa Anda lakukan adalah, memahami mereka dan menjadi satu dengan mereka. "

Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar