Tanda Aktifnya Kesadaran Spiritual 2 - Spiritual Awakening Signs

Artikel ini adalah artikel ke 2 dari serial " Tanda Aktifnya Kesadaran Spiritual" , ini adalah hasil sharing saya dengan beberapa atau sebagian besar peserta program workshop privat energi spiritual nusantara yang saya adakan secara berkala. 

Spiritual awekening signs seperti apa yang sudah kita dapatkan? apakah benar tanda tanda tersebut muncul karena kita sudah alami pencerahan jiwa ( aktifnya atau terhubungnya kesadaran sampai pada kesadaran jiwa tenang ) atau pencerahan spiritual ( aktifnya atau terhubungnya kesadaran sampai pada kesadaran ruhani atau ruh suci atau ruh Tuhan? - bagian bagian tersebut juga dikenal sebagai PercikanCahaya Tuhan di dalam diri ) ? 

Silahkan dibaca dan dinikmati artikel berikut ini, saya menunggu pendapat anda di kolom komentar.

Saya anjurkan anda membaca artikel bagian pertama juga, silahkan klik judul artikel berikut ini untuk membaca : 

Tanda aktifnya kesadaran spiritual 1 - spiritual awakening 


5. Ketenangan Jiwa

Dengan terjadinya spiritual awakening serta pencerahan jiwa atau pencerahan spiritual, datang pengurangan secara dramatis dari kebisingan jiwa -  obrolan pikiran kita. Dalam keadaan normal kita, ini mengalir melalui pikiran kita hampir secara konstan - pusaran asosiasi dan gambaran, kekhawatiran dan lamunan yang biasanya hanya berhenti ketika perhatian kita terserap pada hal-hal eksternal. Obrolan pikiran ini adalah bagian normal dari pengalaman sehari hari kita sehingga banyak dari kita menganggapnya biasa. Kita begitu tenggelam di dalamnya - dan begitu teridentifikasi dengannya - sehingga kita bahkan tidak menyadarinya, dan kami tentu tidak menyadari betapa kuatnya hal itu memengaruhi kita. Itu mengganggu dunia jiwa kita, menimbulkan pikiran dan emosi negatif. Itu memutuskan kita dari esensi keberadaan kita, terus-menerus memperkuat identitas-ego ( Diri Palsu ) kita, dan memperkuat rasa keterpisahan kita.

Hampir semua individu yang sudah merasakan pengalaman spiritual awakening  yang saya ajak bicara menggambarkan gejala kebangkitan spiritual yang serupa, meskipun dengan variasi. 

Beberapa orang - sebagian kecil - melaporkan bahwa pikiran mereka telah menjadi benar-benar tenang, dengan lenyapnya obrolan pikiran. Namun, yang lebih umum, orang melaporkan bahwa masih ada beberapa aktivitas berpikir di benak mereka, tetapi jauh lebih sedikit daripada sebelumnya.

Yang lain melaporkan bahwa sementara obrolan pikiran masih ada (meskipun tidak sebanyak sebelumnya), mereka merasa tidak terganggu dengannya. Mereka mampu untuk mundur, mengamati pikiran mereka, dan membiarkannya mengalir tanpa tenggelam atau terlalu terpengaruh olehnya.

6. Transendensi Pemisahan / Rasa Keterhubungan

Dalam spiritual awakening ( Tanda aktifnya kesadaran spiritual ) serta pencerahan jiwa dan pencerahan spiritual, rasa perbedaan antara kita dan dunia memudar. Kita tidak lagi merasa bahwa kita "di sini" melihat ke dunia yang tampaknya "di luar sana". Kita tidak lagi mengamati dari kejauhan - Kita adalah bagian dari aliran jalinan energi spiritual  dunia yang sedang berlangsung. 

Pemisahan berubah menjadi keterhubungan. Dengan cara yang sama kita merasakan bahwa semua hal terhubung satu sama lain denagn jalinan energi spiritual yang sejenis, kita merasa terhubung dengan semua hal. Kita adalah bagian dari kesatuan dari semua hal.

Rasa keterkaitan ini memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara dan pada tingkat intensitas yang berbeda sebagai salah satu tanda spiritual awakening - kebangkitan spiritual. Pada tingkat paling dasar, seseorang mungkin merasa sangat terhubung dengan manusia lain, makhluk hidup lain pada umumnya, atau dengan seluruh alam. Rasa keterkaitan dengan jalinan energi spiritual yang meliputi seluruh alam semesta dan yang membentuk esensi keberadaan kita dapat terjadi pada intensitas terjaga yang lebih tinggi dan merupakan salah satu tanda utama kebangkitan spiritual. Dengan kata lain, kita mungkin tidak hanya menyadari energi spiritual ini tetapi juga merasa terhubung dengannya.

Baca juga artikel yang terkait : 

Tingkat Kesadaran Spiritual

Pada intensitas Tanda aktifnya kesadaran spiritual ( spiritual awakening signs ) yang lebih tinggi intensitasnya - bisa juga ini diakibatkan oleh level pencerahan yang berbeda, rasa keterkaitan dapat meningkat menjadi rasa kesatuan. Dengan gejala kebangkitan spiritual ini, seseorang mungkin merasa bahwa mereka ada dalam keadaan bersatu dengan segala sesuatu - bahkan bahwa mereka adalah segalanya. Mereka mungkin tidak hanya merasa bahwa mereka adalah satu dengan dunia tetapi juga bahwa mereka sebenarnya adalah dunia. Perasaan keterpisahan mereka dapat menghilang sejauh tidak ada perbedaan sama sekali antara mereka dan apa yang mereka rasakan.

7. Empati dan Welas Asih

Rasa keterkaitan ini terkait erat dengan tingkat empati dan kasih sayang yang tinggi yang terkait dengan spiritual awakening. Saat kita terhubung dengan makhluk lain - hewan dan alam serta manusia - kita dapat merasakan apa yang mereka alami, merasakan apa yang mereka rasakan. Jika mereka menderita, kita merasakannya dan merasakan dorongan untuk menghibur mereka atau mencoba meringankan penderitaan mereka. Kita tersentuh oleh rasa sakit orang lain karena tidak ada pemisahan antara keberadaan kami dan mereka.

Empati, dalam arti terdalamnya, adalah kemampuan untuk “merasakan bersama” orang lain dengan mengalami rasa kebersamaan dengan mereka. Kemampuan untuk "merasakan" makhluk lain ini menimbulkan rasa welas asih dan cinta. Cinta berasal dari rasa keterkaitan dan kesatuan, perasaan bahwa Anda adalah orang lain - atau orang lain - sehingga Anda menjadi milik mereka dan berbagi pengalaman mereka.

Ini adalah informasi yang bisa diambil atau dipahami dari jalinan energi spiritual yang saling menghubungkan satu individu dengan individu yang lain denagn obyek lain dengan semua yang ada di alam semesta.

8. Kesejahteraan

Kesejahteraan mungkin adalah gejala paling jelas dari Tanda aktifnya kesadaran spiritual  yang dihasilkan oleh kondisi tercerahkan.

Individu yang tercerahkan/terbangun kesadaran jiwa atau kesadaran spiritualnya mungkin tidak hidup dalam keadaan bahagia tanpa gangguan, tetapi mereka umumnya lebih mudah puas daripada orang lain. Salah satu sumber utama kesejahteraan ini adalah kebebasan dari perselisihan psikologis yang mengganggu manusia dalam kondisi tidur kita - kebiasaan mengkhawatirkan masa depan, perasaan negatif tentang masa lalu, dan perasaan tidak nyaman secara umum. 

Baca juga artikel yang terkait : 

Kesadaran Tuhan - Perspektif Tuhan

Orang yang terbangun secara spiritual lebih jauh dari kerentanan  terhadap keadaan negatif seperti kebosanan, kesepian, dan ketidakpuasan. Atmosfir dunia batin mereka diisi dengan hal-hal positif dan bisa lebih harmonis dengan dirinya sendiri.

Perasaan sejahtera dalam kebangkitan spiritual terkait dengan rasa penghargaan. 

Dalam keadaan sadar - wake up - tercerahkan - ter emanasi - tersinari bagian pikiran, jiwa ( 7 bagian )  dan ruhani ( 3 bagian ) oleh cahaya suci - Percikan Cahaya Tuhan di dalam diri manusia , orang lebih cenderung merasakan rasa syukur atas kesehatan, kebebasan, orang yang dicintai, dan hal-hal baik lainnya dalam hidup mereka. 

Dalam keadaan tidak terjaga ( tidak aktif kesadaran jiwa dan kesadaran spiritualnya ) kita, kita cenderung menerima hal-hal ini begitu saja dan gagal menghargai nilai sebenarnya. Apresiasi adalah tanda dan gejala penting dari Tanda aktifnya kesadaran spiritual / spiritual awakening, terutama dalam hal kesejahteraan karena membantu membebaskan kita dari keinginan. Dalam istilah ilmu energi spiritual nusantara, kita menjadi lebih mudah menyadari dan mengontrol bagian bagian dari jiwa (jiwa suci, jiwa murni, jiwa bijak, jiwa tenang, jiwa ego, jiwa amarah dan jiwa keinginan ) dan dengan demikian bisa lebihbebas dari penderitaan psikologis yang ditimbul oleh aktifnya secara tidak terkendali bagian bagian dari jiwa tersebut. Atau istilah gampangnya : lebih mudah mengendalikan hawa nafsu. 

9. Tidak adanya (atau Mengurangi) Ketakutan akan Kematian

Ketakutan pada umumnya menurun dalam keadaan sadar dan ketakutan akan kematian adalah ketakutan kita yang paling mendasar. Jiwa Ego merasa sangat rapuh saat menghadapi kematian. Fakta bahwa kematian dapat menjatuhkan kita kapan saja - dan pada akhirnya akan mengurangi semua yang telah kita capai dan kumpulkan menjadi tidak ada - menciptakan rasa dasar yang tidak berarti, terutama jika kita tidak percaya pada kemungkinan kehidupan setelah kematian.


Ketakutan yang berkurang akan kematian ini terkait dengan transendensi ego yang terpisah - Tanda aktifnya kesadaran spiritual dan gejala lain dari spiritual awakening. Karena jiwa ego kita bukan lagi episentrum alam semesta kita, kehancurannya tidak lagi tampak seperti prospek yang tragis. Kita tahu bahwa kematian kita sendiri bukanlah akhir dari segalanya; dunia yang merupakan bagian dari identitas kita akan terus berlanjut.

Namun, mungkin alasan utama mengapa orang yang terbangun kehilangan rasa takut akan kematian adalah karena sikap yang berbeda terhadap - dan pemahaman tentang - kematian. Kebangkitan spiritual membawa pemahaman bahwa kematian bukanlah akhir, bahwa esensi keberadaan kita akan terus ada setelah tubuh kita hancur.

Dari pandangan dunia materialistik yang diturunkan dari keadaan tidur kita, tampak sangat jelas bahwa tidak ada kehidupan setelah kematian. Kesadaran kita hanyalah produk dari aktivitas otak; ketika otak kita berhenti berfungsi, kesadaran kita juga lenyap. Tetapi dari perspektif yang terbangun secara spiritual, realitas lebih kompleks dari ini. Inti dari keberadaan kita melampaui otak dan identitas individu kita. Kematian bukanlah akhir dari kesadaran, tetapi transformasi kesadaran.

Baca juga artikel terkait : 

Perjalanan Spiritual Ruh Menuju Jiwa

Gejala konseptual dari Tanda aktifnya kesadaran spiritual atau spiritual awakening yang kita lihat mengacu pada bagaimana orang yang terbangun melihat diri mereka sendiri dalam kaitannya dengan dunia dan manusia lainnya, dan bagaimana mereka memahami dunia dan manusia lainnya.

10. Kurangnya Identitas Kelompok

Dalam keadaan tidur - belum tercerahkan ( tidak optimal aktifnya kesadaran jiwa dan kesadraan spiritual - belum optimalnya proses pencerahan jiwa dan pencerahan spiritual ) kita memiliki kecenderungan kuat untuk mengidentifikasi diri kita sendiri, memberi label pada diri kita sendiri untuk meningkatkan rasa rapuh diri kita. Kita suka mendefinisikan diri kita dalam hal agama, etnis, kebangsaan, dan afiliasi politik kita, dan juga dengan label karier, prestasi, dan kualifikasi kita. Mendefinisikan diri kita dengan cara ini memberi kita rasa memiliki, dan memperkuat jiwa ego kita. Kita merasa bahwa Kita tidak sendiri; kita adalah bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri kita sendiri.

Salah satu tanda aktifnya kesadaran spiritual adalah : dalam pengalaman spiritual awakening, kebutuhan akan identitas dan kepemilikan ini memudar. 

Orang tidak lagi merasa berafiliasi dengan agama atau kebangsaan tertentu, sama seperti mereka tidak lagi merasa ditentukan oleh karier atau pencapaian mereka. Mereka tidak lagi merasa bahwa mereka adalah orang jawa atau sumatra atau kalimantan atau suku sunda atau lainnya,  atau ilmuwan atau sosialis. Kebanggan mereka akan hal hal tersebut bisa dikendalikan dengan baik, dengan kebangsaan, etnis, atau kualifikasi mereka. Dan mereka tidak memiliki rasa perbedaan atau permusuhan dengan anggota kelompok lain. Mereka merasa label seperti itu dangkal dan tidak berarti. Mereka tidak melihat perbedaan apa pun antara orang jawa atau sumatra, Kristen, atau Muslim; mereka memperlakukan semua orang dengan rasa hormat yang sama. Jika mereka melihat diri mereka sendiri dengan identitas apa pun, itu sebagai warga global, penghuni planet Bumi, di luar kewarganegaraan atau perbatasan.

Tanda aktifnya kesadaran spiritual yang lain adalah mereka juga sering memiliki sikap yang sama terhadap tradisi spiritual yang berbeda. 

Sekalipun mereka berafiliasi dengan tradisi tertentu, mereka tidak merasa bahwa tradisi ini adalah satu-satunya yang benar dan valid, seperti yang dilakukan oleh para fundamentalis agama. Sebagai tanda kebangkitan spiritual, mereka memiliki sikap terbuka dan ekumenis, dan mereka mengakui bahwa tradisi yang berbeda hanyalah ekspresi dari kebenaran mendasar yang sama.


Bersambung, silahkan klik judul artikel di bawah ini untuk membaca bagian ke 3 :

Tanda Aktifnya Kesadaran Spiritual 3


Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar