Tanda Aktifnya Kesadaran Spiritual 3 - Spiritual Awakening Signs

Apakah Tanda aktifnya Kesadaran Spiritual itu? 

Aktifnya kesadaran spiritual, adalah kebangkitan dimensi realitas di luar batas-batas ego ( Diri Palsu - identitas sementara manusia ). Ego adalah rasa diri kita yang eksklusif atau "aku".

Kebangkitan ini terjadi ketika, untuk alasan apa pun, ego entah bagaimana bisa melepaskan atributnya sehingga Kesadaran Jiwa atau Kesadaran Sejati Diri yang Lebih Tinggi dapat muncul darii dalam.

Jika salah satu atau bahkan keseluruhan dari pusat energi (chakra) dalam diri manusia aktif, maka bisa jadi kesadarannya akan meningkat ke level yang lebih tinggi ,

misalnya saja, yang terkait dengan kesadaran jiwa dan spiritual adalah pusat energi mata ketiga di kening (chakra ajna) - berkaitan dengan aktivasi kelenjar pineal. Dengannya, Anda terbuka pada dimensi realitas lain di luar ruang dan waktu tiga dimensi yang terbatas ini.Dan contoh lainnya adalah pusat energi di dada (chakra anahata) - Ini adalah proses yang lebih terkait erat dengan psikologi seseorang, tubuh emosional, dan jiwa.

Saya sarankan anda membaca artikel sebelumnya : 

Tanda Aktifnya Kesadaran Spiritual 2

Saya akan lanjutkan lagi sharing saya yang didasarkan hasil ngobrol dengan peserta program workshop privat energi spiritual nusantara,  inilah tanda tanda spiritual awakening yang saya temukan :

11. Perspektif Luas: Pandangan Universal

Sebagai tanda spiritual awakening, individu yang terbangun ( tercerahkan - ter emanasi - disinari oleh Cahaya Tuhan - teraliri oleh energi spiritual murni yang berasal dari bagian Percikan Cahaya Tuhan DI Dalam Diri - Ruh ) memiliki pengertian / pemahaman dan perspektif yang luas, pandangan makrokosmik. Mereka tidak disibukkan dengan masalah dan kekhawatiran pribadi mereka hingga mengesampingkan hal lainnya. Mereka tahu bahwa mereka bukanlah pusat alam semesta.

Artinya mereka mengalami dan memiliki kesadaran spiritual dan kesadaran jiwa yang akan memberi dampak yang lebih luas dari tindakan individu mereka. Mereka sadar bagaimana pilihan hidup mereka memengaruhi orang lain, atau bumi itu sendiri, dan karenanya lebih cenderung untuk hidup secara etis dan bertanggung jawab. 

Misalnya, mereka mungkin memutuskan untuk tidak membeli atau menggunakan barang-barang yang diproduksi oleh pekerja yang dieksploitasi atau rezim yang menindas. Sadar tentang bagaimana gaya hidup mereka dapat berkontribusi pada kerusakan lingkungan, mereka cenderung mengadopsi gaya hidup yang ramah lingkungan.

Perspektif luas yang muncul sebagai tanda aktifnya kesadaran spiritual secara umum juga berarti bahwa, bagi individu yang terbangun kesadaran jiwa dan kesadaran spiritual nya,  masalah sosial atau global sama nyatanya dan penting seperti masalah pribadi mereka sendiri. Mereka cenderung merasakan kepedulian terhadap kelompok tertindas, masalah sosial seperti kemiskinan dan ketimpangan, atau masalah global seperti perubahan iklim dan kepunahan spesies lain.

12.  Moralitas yang Tinggi

Moralitas yang tinggi juga merupakan tanda aktifnya kesadaran spiritual. Pengertian perspektif yang luas ini memiliki implikasi moral. Seperti yang telah kita lihat, orang yang mengalami spiritual awakening cenderung lebih etis dan bertanggung jawab, lebih penyayang dan altruistik ( apa artinya altruistik ? baca disini : Altruisme )

Tetapi kebangkitan kesadaran jiwa atau kesadaran spiritual juga menumbuhkan jenis moralitas yang lebih mencakup semua dan tanpa syarat. Individu yang terbangun tidak mempraktikkan pengucilan moral; Artinya, mereka tidak hanya menunjukkan kepedulian dan kebaikan terhadap orang-orang yang memiliki kesamaan agama atau etnis yang dangkal, tetapi juga memperluas kebajikan mereka kepada semua manusia tanpa pandang bulu.

Gejala spiritual awakening - tanda aktifnya kesadaran spiritual meningkatnya nilai moral lainnya adalah bahwa perasaan orang yang terbangun tentang benar dan salah (atau baik dan buruk) tidak ditentukan secara budaya tetapi berasal dari pengetahuan bawaan, kepastian moral yang dalam yang melampaui kepentingan diri dan budaya mereka sendiri

Untuk individu yang terbangun secara spiritual, keadilan dan keadilan adalah prinsip universal yang melampaui hukum atau konvensi. Mereka bahkan mungkin melanggar hukum dan berpotensi mengorbankan kesejahteraan mereka sendiri - mungkin bahkan nyawa mereka - untuk menegakkan prinsip moral.

13. Penghargaan dan Keingintahuan

Dalam keadaan tidur ( tidak aktif kesadaran jiwa dan kesadaran spiritual nya ) , proses pengenalan yang mematikan perhatian kita ke dunia fenomenal juga mempengaruhi kesadaran konseptual kita. Ini mematikan perhatian kita pada hal-hal yang idealnya kita syukuri. Saya menyebutnya "sindrom menerima begitu saja", yang berarti bahwa alih-alih merasa bersyukur atas apa yang kita miliki, kita merasa tidak puas, yang bukan salah satu tanda kebangkitan kesadaran spiritual. Daripada menghargai apa yang kita miliki, kita menginginkan lebih.

Baca juga artikel bagian pertama : 

Tanda Aktifnya Kesadaran Spiritual 1

Tetapi individu yang aktif kesadaran jiwa dan kesadaran spiritualnya merasa sangat bersyukur setelah terjadinya spiritual awakening. Mereka tidak terbiasa dengan hal-hal baik dalam hidup mereka setelah mereka memilikinya untuk sementara waktu. Mereka menghargai nilai kesehatan dan kebebasan mereka, keindahan dan kebajikan pasangan mereka, serta kepolosan dan pancaran energi positif yang muncul dari anak-anak mereka. 

Tanpa sadar, mereka jadi memiliki kemampuan untuk menghitung berkah yang mereka terima dengan detail, ini yang membuat rasa kebersyukuran yang mereka miliki semakin tinggi dan dalam levelnya. Mereka merasakan rasa syukur yang mendalam atas pengalaman kecil dan sederhana, yang merupakan salah satu tanda utama kebangkitan spiritual.

Rasa penghargaan ini juga menimbulkan rasa ingin tahu dan keterbukaan. Karena orang yang terbangun tidak menerima kehidupan itu sendiri begitu saja, mereka selalu terbuka untuk hal baru dan asing. Mereka tidak merasa puas dengan apa yang telah mereka ketahui dan tidak pernah merasa bahwa pemahaman mereka tentang dunia sudah lengkap. Mereka sangat ingin menjelajahi ide dan keterampilan baru, menghadapi tantangan baru, bepergian ke tempat baru, dan sebagainya. Ini adalah cara lain di mana mereka mirip dengan anak-anak. Menjadi mudah excited, terkagum kagum adalah salah satu tanda aktifnya kesadaran spiritual, mereka merasakan dan mengalami sendiri pengalaman yang bisa mereka simpulkan menjadi sebuah premis:  Dunia adalah tempat yang menakjubkan sebagai hasil dari kebangkitan kesadaran jiwa dan kesadaran spiritual, dan mereka ingin sekali menjelajahinya lebih dalam.

Kehidupan Baru: Karakteristik Perilaku

Karakteristik perilaku yang akan kita periksa sekarang adalah ekspresi luar dari gejala perseptual, afektif, dan konseptual dari spiritual awakening yang telah kita lihat. Mereka adalah buah dari perubahan kondisi batin tersebut, yang mengekspresikan diri mereka dalam hal sifat, kebiasaan, dan cara hidup baru.

14. Altruisme dan Keterlibatan

Individu yang berkembang secara spiritual umumnya diyakini terlepas dari dunia dan tidak terlalu peduli tentang apa yang terjadi di dalamnya. Pencerahan spiritual atau pencerahan jiwa yang mereka dapatkan  konon membuat mereka acuh tak acuh terhadap cobaan dan kesengsaraan orang biasa dalam kehidupan sehari-hari. kita membayangkan mereka duduk di puncak gunung atau di biara, berjemur dalam realisasi diri mereka sendiri.

Baca juga artikel terkait : 

Melatih Kesadaran Jiwa Bersama Guru Sejati

Bukan, mereka tidak seperti itu. Dan itu juga bukanlah tujuan dari pencerahan spiritual atau pencerahan jiwa yang benar. 

Dalam catatan saya tentang spiritual awakening, saya secara konsisten menemukan kebalikan dari jenis pemisahan ini - individu yang terbangun secara spiritual cenderung menjadi lebih altruistik. Altruisme adalah buah alami dari kapasitas kuat orang yang terbangun untuk welas asih, pandangan universal mereka, dan rasa keadilan bawaan mereka. 

Tanda aktifnya kesadaran spiritual dan kesadaran jiwa berikut sering muncul: Kita merasakan dorongan yang kuat untuk meringankan penderitaan orang lain dan untuk membantu orang-orang memenuhi potensi mereka. 

Kita memiliki keinginan idealis yang kuat untuk mengubah dunia menjadi lebih baik, dorongan untuk melayani orang lain dan berkontribusi pada umat manusia dalam beberapa cara. Kita mungkin merasakan misi, untuk membantu umat manusia melewati fase kekacauan dan krisis kita saat ini menuju era baru harmoni.

Tapi jangan lupa, mulailah dari membantu diri kita sendiri, jadilah pribadi yang lebih baik dari sebelumnya, yang bisa lebih rileks dan tenang sehingga pikiran bisa diatur, fokus ke arah apa yang harus dilakukan, ketenangan jiwa bisa digunakan untuk memperbaiki ego dan keinginan serta amarah yang sebelumnya sulit dikendalikan. 

Baca artikel berikutnya :

Tanda Aktifnya Kesadaran Spiritual

Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Posting Komentar