Perjalanan spiritual manusia


Ini adalah kisah perjalanan spiritual manusia dalam mengenal dirinya sendiri, sehingga pada akhirnya mengenal Tuhan, berinteraksi denganNya dan mengikuti kehendakNya. Orang yang saya kisahkan adalah seorang alumni workshop privat 2 ( Program 3 ) hari saya di Jogjakarta, Terimakasih kepada beliau yang memberikan banyak pelajaran pada saya pribadi dan keluarga, saya berusaha menuliskan kisahnya agar lebih banyak lagi yang mendapatkan manfatnya.

Perjalanan dari seorang Ateis menuju orang yang percaya  kepada Tuhan dan Pencari Kebenaran sejati.

Setiap orang terlahir sebagai pencari. Segala bentuk kepercayaan, baik dari Tuhan atau tentang hal lain, berasal dari luar. Hidup memiliki fase yang berbeda, dan pada fase kehidupan yang berbeda, kita mengalami kehidupan secara berbeda.

Satu fase kehidupan semacam itu adalah, di mana kita tidak memiliki petunjuk tentang dunia ini. Kita tidak tahu, bagaimana hal-hal itu terjadi, tidak hanya di dunia ini tetapi juga dalam kehidupan kita. Ini adalah fase ketika kita bergerak menuju Tuhan. Ketakutanlah yang mendorong kita untuk percaya pada Tuhan.

Ketika kita tumbuh, kita hampir tidak mengerti apakah kita seorang ateis, atau kita percaya pada Tuhan, tetapi kita meminjam segala sesuatu yang ada di sekitar kita.

Jika orang-orang menyembah Tuhan di sekitar kita, kita cenderung percaya pada Tuhan dan mulai menyembah Tuhan, dan untuk beberapa alasan, jika kita perhatikan bahwa orang-orang di sekitar kita, adalah seorang ateis, maka kita menjadi ateis atau tidak percaya kepada Tuhan.

Dalam kedua kasus tersebut, kita  meminjam kepercayaan dari dunia luar. Saat ini, ada kecenderungan untuk memiliki gelar ateis dan dengan demikian, bahkan orang-orang yang sama sekali tidak tahu tentang apa itu ateis, atau bagaimana ateis dilahirkan, cenderung menggambarkan diri mereka sebagai seorang ateis. Mereka tidak pernah mencari atau mencari Tuhan, tetapi mereka menyimpulkan bahwa Tuhan tidak ada, dan mulai sekarang, mereka adalah seorang ateis.


Menjadi seorang ateis, telah menjadi hal yang tabu di masyarakat. Jika seseorang dapat dengan jujur ​​dan mulai mencari ke dalam dirinya, daripada hanya mengetahui dari kata orang lain atau membaca baca saja, bahwa ketidaktahuannya tentang kehidupan atau Tuhan membuatnya menjadi seorang ateis.
Menemukan Kebenaran

Perjalanan spiritual manusia : Tidak ada yang benar-benar tertarik untuk mencari kebenaran, tetapi untuk hidup dengan ide tentang sesuatu, sepertinya pilihan yang lebih mudah bagi semua orang.

Ketika saya berbicara tentang diri saya sendiri daripada dalam kenangan indah saya, yang bisa saya ingat adalah, bahwa saya tidak bisa memahami konsep Tuhan. Saya menyembahnya, seperti orang-orang di sekitar saya, menyembah Tuhan, di bawah kesan bahwa semua keinginan saya akan terpenuhi. Tetapi jujur, saya yakin dalam diri saya sendiri, bahwa saya tidak memiliki petunjuk tentang Tuhan, dan saya meragukan Tuhan, karena semua absurditas di sekitarnya.


Meskipun gagasan seorang ateis tidak akrab dengan pemahaman saya, tetapi hari ini saya dapat menyimpulkan bahwa, pada saat-saat kehidupan itu, saya adalah seorang ateis. Jauh di lubuk hati, saya tidak pernah percaya pada Tuhan, kecuali situasi yang memaksa saya untuk menyembah Tuhan, baik karena tekanan atau karena rasa takut.

Sekarang, sebelum saya bergerak maju dengan kisah saya tentang pindah dari seorang ateis ke orang yang percaya pada Tuhan, izinkan saya menyebutkan, jelas apa itu ateis?

Menjadi seorang ateis ( kata orang diluar sana, tapi saya jelas bukan ateis kalo menurus saya pribadi ) adalah sebuah perjalanan spiritual manusia seperti saya. 

Seorang ateis adalah orang yang tidak memiliki petunjuk 
tentang apa hidup atau Tuhan itu dan masih tidak peduli untuk mencarinya. 
Seorang ateis adalah orangnya, yang tidak tertarik untuk mengenal Tuhan, karena kehidupan yang terjadi di luar, nampak lebih menarik, menarik dan tampak bermakna baginya. 
Dia tidak tertarik untuk mengetahui sumber kehidupan tetapi puas mengambil putaran dalam lingkaran kehidupan yang sama.

Jadi, apa yang terjadi, yang mengubah keyakinan saya, dari seorang ateis menjadi orang yang sangat percaya pada Tuhan?

Sekarang, sebagai seorang ateis, saya sangat menderita.

Tidak tahu apa pun kehidupan itu, dan menjalani fase kehidupan, baik secara pribadi maupun profesional, dari kegelapan total.

Baik saya tahu, apa itu kehidupan dan saya juga tidak tahu, bagaimana melakukannya. Benar-benar tidak mengerti. Itu adalah fase ketika seseorang di lingkaran saya mengatakan kepada saya untuk terhubung dengan Tuhan, dan perjalanan saya untuk percaya pada Tuhan dimulai.

Saya mulai menyembah Tuhan setiap hari, dan saya juga mulai percaya bahwa ada seseorang, yang mengatur segalanya, dan saya melakukan sesuatu yang salah, yang memaksanya untuk membuat saya melewati neraka.


Saya melakukan semua hal yang mungkin untuk mengesankan atau mengatakan membujuknya, tanpa memahami fakta, dengan apa yang saya lakukan pada periode kehidupan itu. Hari ini ketika saya melihat ke belakang, semuanya tampak lucu.

Jika Anda bertanya kepada saya, apakah itu membantu meringankan rasa sakit saya, maka jawaban saya pasti, ya, benar? Itu tentu meringankan rasa sakit saya. Rasa sakit dan penderitaan saya sangat berkurang. Saya merasa baik, dan dengan demikian, saya mempercepat proses pindah lebih ke dalamnya dan mencurahkan lebih banyak waktu saya untuk itu.

Apakah perjalana spiritual manusia seperti saya ini berakhir? Tentunya tidak....

Kemudian saya menyadari, apa yang terjadi pada saat-saat itu. Semuanya psikologis. Saya begitu terpikat pada gagasan tentang Tuhan, sehingga perhatian saya bergeser dari rasa sakit dan penderitaan saya dan pikiran saya diambil alih oleh gagasan tentang Tuhan.

Sekarang, setiap kali saya menderita, saya tahu, apa yang seharusnya saya lakukan, yaitu berdoa dan semuanya akan baik-baik saja.

Kepercayaan pada Tuhan, tentu saja membantu saya meringankan rasa sakit saya, tetapi kemudian saya menyadari, itu tidak ada hubungannya dengan Tuhan, tetapi itu semua adalah psikologi. Aku tidak jauh dari kebenaran, lebih tepatnya mengambil lingkaran kehidupan yang sama, tapi kali ini yang lebih baik.

Jadi, saat saya berbagi kisah perjalanan spiritual manusia, membagikan kisah tentang bagaimana saya beralih dari orang yang percaya kepada Tuhan kepada pencari kehidupan, izinkan saya berbagi, apa yang terjadi ketika orang tersebut hanya percaya pada gagasan tentang Tuhan, tanpa memahami kebenarannya.

When you believe in the idea of god, 
the idea and beliefs simultaneously grow in you. 
Your imagination expands about God, and you start to collect things around you, that confirms your belief
.
Ketika Anda percaya pada gagasan Tuhan, ide dan kepercayaan itu secara bersamaan tumbuh di dalam diri Anda. Imajinasi Anda berkembang tentang Tuhan, dan Anda mulai mengumpulkan hal-hal di sekitar Anda, yang menegaskan keyakinan Anda.

Lebih penting lagi, sama seperti orang yang kita cintai, gagasan tentang Tuhan cukup untuk memicu emosi kita yang paling dalam. Tuhan tentu bisa menjadi alat, untuk menyadari kebenaran, tetapi jika seseorang terbawa oleh gagasan tentang Tuhan, maka tidak ada kemungkinan baginya untuk pernah menyadari kebenaran bagi dirinya sendiri.


Tuhan adalah sebuah ide. Keyakinan apa pun dalam hubungannya dengan Tuhan tidak akan pernah bisa menjadi kebenaran atau dapat membantu Anda untuk menyadari kebenaran. Pikiran sedemikian rupa sehingga dapat mengembangkan satu gagasan menjadi pemikiran dan imajinasi yang berlipat ganda dan dapat membuat Anda tetap terlibat seumur hidup.

Itu seperti jatuh cinta pada orang itu, yang bahkan tidak ada, tetapi yang nyata tentang jatuh cinta, adalah cinta Anda terhadap orang itu. Kebenaran tentang Tuhan disadari ketika Anda mengarahkan perhatian Anda pada cinta, yang Anda pegang di dalamnya, lebih pada kepribadian ilusif yang Anda telah jatuh cinta, di tempat pertama.

Saya tidak akan mengkonfirmasi atau menyangkal keberadaan Tuhan karena saya ingin setiap orang mengalaminya sendiri, tetapi saya mendorong Anda untuk meninggalkan semua kepercayaan yang salah, yang Anda bawa di sekitar Tuhan. Perjalan spiritual manusia harus berdasarkan pengalamannya sendiri, bukan berdasarkan kisah orang lain, alami sendiri, maka pemahaman akan datang melalui proses yang tepat.

Dengan Tuhan, Anda tidak harus percaya dengan cerita dan kepercayaan dan bahkan seluruh budaya yang telah dikembangkan di sekitarnya.

Moving forward, from a believer of God to the seeker of life. One thing that really has become the source of light for me and that was meditation.

Bergerak maju, dari seorang yang beriman kepada Tuhan menjadi pencari kehidupan. Satu hal yang benar-benar telah menjadi sumber cahaya bagi saya dan itu adalah meditasi energi.

Saya mulai berlatih meditasi.

Meditasi  energi membantu saya menjadi pencari kehidupan, bukan sekadar percaya pada segala sesuatu yang ada di dunia luar, tanpa mengajukan pertanyaan apa pun. Orang-orang berpikir bahwa mereka hanya memegang iman dan kepercayaan pada Tuhan, tetapi orang yang percaya pada gagasan tentang Tuhan juga percaya pada setiap kisah ilusi yang berputar di bumi.

Meditasi energi  inilah sebenarnya yang mempercepat proses perjalanan spiritual manusia seperti saya, dari yang iasanya harus memahami sesuatu dari teori atau katanya si atau b ( orang lain ), menjadi yang memahami dari proses interaksi lansgung dari sumber kehidupan. Meditasi energi ini membantu saya menyadari kesia-siaan tentang semua kepercayaan dan ide yang ada di bumi dan saya bisa langsung melihat ke dalam kehidupan, mencari kebenaran.

Kebenaran tidak ada dalam ide, kepercayaan, budaya, atau tulisan suci, tetapi kebenaran ada saat ini. Jika Anda mengembangkan mata untuk melihat langsung pada saat itu, Anda menyadari kebenaran, di sini pada saat ini, tanpa tersesat dalam teka-teki pikiran.

Who is the seeker? Siapakah Sang Pencari ?

The seeker is the one, 
who is neither an atheist nor a believer of God, 
but the seeker is the one, who is open to life. 
The seeker is the one, who is ready to 
search both inside and outside. 
The seeker is the one, who is not ready to believe 
anything that comes from others, 
but look for confirmation, only out of his own experience.

Pencari adalah yang, yang bukan ateis atau percaya pada Tuhan, tetapi yang dicari adalah yang terbuka untuk kehidupan. Pencari adalah orang yang siap mencari di dalam dan di luar. Pencari adalah orangnya, yang tidak siap untuk percaya apa pun yang datang dari orang lain, tetapi mencari konfirmasi, hanya dari pengalamannya sendiri.

Pencari adalah orang yang bereksperimen dengan hidupnya. Pencari mencari pengalaman langsung. Sang pencari tidak tersesat dalam khotbah, tetapi mencari kebenaran langsung dalam dirinya.

Pencari siap berjuang dengan kehidupan. Sang pencari ingin mengetahui kebenaran. Pencari tidak siap untuk menerima apa pun dengan kehidupan kecuali itu keluar dari pengalamannya sendiri. Pencari tidak dapat mengambil momen kehidupan begitu saja, melainkan melakukan segala sesuatu yang mungkin untuk mencapai tujuannya, dan yaitu kebenaran.

The truth of life is only experienced by the one’s, who seek it and not by the one’s, those who believe or disbelief it.

A Curious Quest for Absolute Truth .

Hidup juga memiliki perspektif seorang pencari. Pencari yang mencari semuanya sendiri. Para pencari yang tidak percaya atau percaya, tetapi selalu tetap menjadi pencari kehidupan dan tetap terpesona pada kehidupan. Semua kesimpulan berasal dari tindakannya sendiri, dan bukan dari kata-kata atau tindakan orang lain. Jadi, itu adalah pencari yang mencapai kebenaran dan kebijaksanaan sejati dan kebahagiaan hidup.

Workshop privat yang ada di program pelayanan saya akan memudahkan  Perjalan spiritual manusia , pencarian anda terhadap makna kehidupan akan didampingi langsung oleh navigator kehidupan yang ada di dalam diri anda sendiri, bukan saya, saya hanya fasilitator saja. Bukan juga pikiran, atau jiwa ego, jiwa amarah ataupun jiwa keinginan. Bukan pula jiwa tenang, dan seterusnya,...tapi... Partikel Tuhan yang ada di dalam diri kita, inilah yang menjadi navigator kehidupan kita.  Bila anda tertarik, silahkan klik link dibawa ini untuk informasinya dan hubungi saya untuk mendaftar.

Anda bisa hubungi saya setiap saat untuk mendaftar :
Coach Erlangga
Hp : 0812.9797.3166
W.a : 0896.3987.8115


Share on Google Plus

About Erlangga Asvi

    Blogger Comment
    Facebook Comment